Jelang Pelantikan Biden, Jip Militer Garda Nasional AS Dicuri Dari Gudang Senjata

Foto: thesun.co.uk
Mari berbagi

JoSS, LOS ANGELES – Kendaraan lapis baja dicuri dari fasilitas Garda Nasional di pinggiran Los Angeles beberapa hari sebelum pelantikan Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat. Terkait hal itu, FBI menawarkan hadiah 10.000 dollar AS (Rp 141 juta) setelah kendaraan militer Humvee “siap tempur” seharga 120.000 dollar AS (Rp 1,7 miliar) itu dicuri.

Pengumuman pencurian itu menimbulkan kekhawatiran di Twitter, dengan seorang berkata, “ini mengerikan”, seperti yang dilansir dari The Sun pada Minggu (17/1/2021).

FBI memperingatkan bahwa mencuri dari fasilitas militer akan mendapatkan hukuman maksimum 10 tahun penjara federal. Kendaraan kamuflase hijau yang dicuri itu memiliki 4 pintu, berplat nomor 4OBSBHQ6. Nomor administrasi Humvee WV57TO-HQ06/M1165A1 dan nomor registrasinya adalah NZ311R.

Nomor batalion, 40TH BSB, yang juga dapat dilihat di seluruh kendaraan, kata FBI. Hadiah hingga 10.000 dollar AS (Rp 141 juta) ditawarkan untuk pihak yang dapat memberikan informasi yang mengarah pada kembalinya kendaraan curian itu.

Pengumumannya muncul setelah Humvee, yang menurut FBI bernilai sekitar 120.000 dollar AS (Rp 1,7 miliar), dicuri pada Jumat pagi waktu setempat (15/1/2021) dari Gudang Senjata Garda Nasional di Bell.

Baca juga: Cegah Penularan Varian Baru Covid-19, Filipina Perpanjang Larangan Wisatawan Asing Masuk

Dilansir dari Kompas.com, setelah melihat postingan FBI LA, Arielle Phoenix menjawab, “Wth? Agak besar untuk dibawa pergi! Semoga cepat ditemukan. Bukan pertanda baik!” Martin Cruz dengan blak-blakan bertanya, “Bagaimana Anda bisa kehilangan jejak truk militer?” Yang dijawab James Woods, “Ini Kendaraan kamuflase, setelah meninggalkan pangkalan itu pada dasarnya menjadi truk siluman.”

Orang lain menunjukkan, “Dalam waktu berbeda dalam dalam sejarah, ini mungkin agak lucu. Saat ini, sangat meresahkan.” Pencurian yang mengkhawatirkan terjadi saat FBI memperingatkan kekerasan bersenjata di seluruh AS menjelang pelantikan Biden. Kendaraan itu disiapkan untuk tangani protes “ekstensif” ketika presiden baru dilantik pada 20 Januari.

Badan penegak hukum Amerika Serikat (AS) sedang mengecek personel Garda Nasional, untuk memastikan tidak ada pembangkang saat pelantikan presiden terpilih Joe Biden. Hal tersebut disampaikan jenderal bintang empat Daniel Hokanson, yang mengepalai Biro Garda Nasional, pada Minggu (17/1/2021).

Sebab, saat penyerbuan Capitol Hill 6 Januari lalu ternyata ada beberapa perusuh yang terkait dengan militer, baik di masa lalu atau saat ini. “Dalam koordinasi dengan Paspampres dan FBI, mereka mengecek semua personel yang masuk,” kata Hokanson saat ditanya CBS News.

Kantor berita AFP melaporkan, sebagian besar wilayah Washington DC kini menyerupai benteng zona perang. Banyak daerah pusat kota yang ditutup, pagar kawat berduri dibentangkan, dan sekitar 25.000 tentara Garda Nasional dikerahkan ke ibu kota AS tersebut.

Dalam sepucuk surat baru-baru ini kepada semua tentara AS, Kepala Staf Gabungan berkata ke para anggotanya, bahwa kerusuhan 6 Januari tidak sejalan dengan aturan hukum. Ia menambahkan, tentara harus menegakkan nilai-nilai dan cita-cita bangsa. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*