PKS Nyatakan Abstain di Pilkada Solo, Ini Alasannya

Ilustrasi | Foto: inilahkoran.com
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Dewan Pengurus Daerah Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Kota Surakarta memutuskan untuk mengambil sikap abstain pada Pemilihan Kepala Daerah Serentak 2020 di Solo, yang akan berlangsung pada 9 Desember 2020 mendatang.

Ketua DPD PKS Kota Surakarta, Abdul Gofar Ismail mengatakan pilihan untuk abstain dilakukan setelah DPD PKS Kota Surakarta melakukan survei. Survei tersebut, lanjutnya dilakukan PKS bersama lembaga penelitian dan pengembangan (Litbang) di lima wilayah kecamatan di Solo.

“PKS telah menentukan sikap untuk abstain pada Pilkada 2020. Hal ini, diambil setelah PKS melakukan serangkaian upaya. Kami melakukan jajak pendapat dengan internal kader selama dua bulan sejak September hingga November 2020,” katanya, Jumat (4/12/2020).

Dilansir dari Kabar24.com, PKS Surakarta juga melakukan silaturahmi dengan para tokoh PKS, baik tokoh yang secara terang-terangan mendukung PKS maupun yang membersamai partainya. Hasilnya banyak tokoh menyarankan untuk abstain pada Pilkada tahun ini.

PKS dan tokoh masyarakat mengajak semua elemen baik peserta pemilu dan masyarakat untuk menjaga kondusifitas Pilkada 2020 dengan saling menghormati setiap pilihan warga masyarakat yang dilindungi konstitusi, hindari intimidasi pemilih dan politik uang yang bisa merusak demokrasi Kota Surakarta.

Abdul Gofar mengatakan langkah terakhir yang dilakukan yakni melakukan survei secara umum melalui tim Litbang DPD PKS.

Baca juga: KPU Solo: DPT Kota Solo di Pilkada 2020 Turun 1.000 Lebih

Ada 400 responden yang dilibatkan dalam survei ini, termasuk kader dan masyarakat umum yang tersebar di lima kecamatan di Solo.

“Hasilnya responden sekitar 54 persen menyatakan abstain. Sebanyak 24 persen belum menentukan pilihan, dan sisanya akan memberikan pilihan paslon. Untuk itu, dari hasil survei akhirnya PKS memutuskan untuk abstain,” kata Abdul Gofar.

Ditanya apakah sikap PKS yang abstain itu sama dengan golput di Pilkada 2020, Abdul Gofar membenarkannya.

“Hasil survei itu, sudah disampaikan ke DPP dan DPW PKS Jateng. Partai tetap mengarahkan pada sikap abstain pada Pilkada 2020,” katanya.

Semula PKS tidak ingin mengungkap hasil survei secara keseluruhan. Namun, PKS pada akhirnya membuka hasil survei secara transparan.

Sebanyak 24 persen responden belum menyatakan pilihannya, dan 22 persen sudah memilih. Sebanyak 14 persen memilih pasangan Gibran-Teguh, dan delapan persen memilih pasangan Bajo.

Tentang alasan baru membuka hasil survei, Gofar mengatakan survei selesai pada November 2020. Namun, karena ada pergantian pengurus di DPP PKS, pihaknya menunggu hingga ada Presiden PKS baru.

“Kami sempat menunggu siapa tahu ada perubahan. Namun, ternyata hasilnya tetap kami sampaikan ini,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*