Perbatasan AS-Kanada-Meksiko Tetap Ditutup Hingga 21 Desember

Petugas Bea dan Perlindungan AS berdiri di samping perlintasan perbatasan Kanada-Amerika Serikat di Thousand Islands Bridge, Lansdowne, Ontario, Kanada 28 September 2020 | Foto: usnews
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, AMERIKA SERIKAT – Perbatasan yang memisahkan Amerika Serikat, Kanada dan Meksiko akan tetap ditutup hingga 21 Desember 2020. Kendati jelang perayaan Natal, penutupan ini dilakukan untuk mencegah penyebaran virus corona.

Kebijakan itu menyusul lonjakan penyebaran virus corona di negara-negara tersebut. Menteri Keamanan Dalam Negeri AS, Chad Wolf, mengonfirmasi kabar penutupan perbatasan tersebut pada Kamis (19/11).

“Untuk terus mencegah penyebaran Covid-19, AS, Meksiko, dan Kanada akan memperpanjang pembatasan perjalanan yang tidak penting hingga 21 Desember,” tulis Wolf dalam akun tweeternya

“Kami bekerja sama dengan Meksiko dan Kanada untuk menjaga perdagangan dan perjalanan penting tetap terbuka sekaligus untuk melindungi warga kami dari virus,” tambahnya.

Mengutip AFP, Menteri Keamanan Publik Kanada Bill Blair mengonfirmasi kabar yang diumumkan Wolf. Blair mengatakan jika keputusan untuk memperpanjang penutupan perbatasan dilakukan setelah mendengar nasihat dari ahli kesehatan masyarakat.

“Keputusan kami untuk terus menutup perbatasan didasarkan pada nasihat kesehatan masyarakat terbaik yang tersedia untuk menjaga keamanan warga Kanada,” tulis Blair.

Perbatasan AS-Kanada menjadi perbatasan darat terpanjang di dunia yang telah ditutup pada Maret lalu karena pandemi Covid-19.

Baca juga: China Perketat Makanan Impor Menyusul Temuan Daging Beku Terkontaminasi Covid-19

Sejak saat itu, jalur perbatasan hanya terbuka bagi perdagangan barang dan perjalanan penting saja. Evaluasi terkait penutupan perbatasan setiap bulan sejak Maret untuk membahas sektor apa saja yang diperbolehkan melintas.

Sejak Maret hingga kini, kasus corona di AS masih menjadi yang tertinggi di seluruh dunia. Data statistik John Hopkins University melaporkan AS menjadi satu-satunya negara yang telah menyentuh 11.713.242 kasus dengan 252.514 matian akibat corona.

Sementara Meksiko memiliki 1.015.071 kasus dan 100.104 kematian. Kanada sejauh ini melaporkan 319.175 kasus dengan 11.314 korban jiwa.

Jumlah kematian resmi Meksiko akibat COVID-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus tersebut, termasuk yang tertinggi di seluruh dunia dan di Amerika, hanya tertinggal dari Amerika Serikat dan Brasil.

Dengan populasi sekitar 125 juta, Meksiko menyumbang lebih dari 7% kematian yang dikonfirmasi secara global, menurut analisis Reuters. Angka kematiannya hampir 10% lebih tinggi daripada negara lain yang telah melaporkan lebih dari satu juta kasus.

Wabah Meksiko kemungkinan diperburuk oleh rumah sakit umum yang kekurangan dana secara kronis serta ekonomi informal yang besar di mana jutaan orang harus meninggalkan rumah setiap hari untuk mencari nafkah. Pejabat pemerintah mengakui bahwa penghitungan tersebut hampir pasti hanya mencerminkan sebagian kecil dari jumlah kematian sebenarnya.

Sejak awal pandemi, pemerintah telah menghindari pengambilan utang untuk mendanai bailout bagi bisnis atau pembayaran tunai bagi pekerja. Pendekatan yang berbeda dari banyak negara lain yang berusaha meredam pukulan ekonomi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*