COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Virus Corona Bisa Bertahan di Udara, WHO Sebut Pandemi Bakal Berlangsung Lama

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JENEWA – World Health Organozation (WHO) atau Badan Kesehatan Dunia menuturkan pandemi virus corona masih akan berlangsung lama, masyarakat global kemungkinan tidak dapat memberantas virus yang lebih dari 6 bulan terakhir melanda hampir di seluruh negara di dunia.

“Dalam situasi kita saat ini, sangat tidak mungkin bahwa kita dapat memberantas atau menghilangkan virus ini. Ada lingkungan tertentu hal itu [bebas Covid-19] bisa terjadi – di negara kepulauan dan tempat lain-, namun bahkan mereka berisiko [kasus] impor lagi,” kata Direktur Eksekutif Program Kesehatan Darurat WHO, Dr. Mike Ryan, dalam jumpa pers di Jenewa pada Jumat (10/7).

Ryan mengatakan beberapa negara mungkin berhasil mencapai dan mempertahankan nihil kasus Covid-19. Namun, risiko penularan corona dari luar negeri, paparnya, akan tetap ada.

“Selalu ada risiko kemunculan kasus baru. Penularan terjadi bisa kasus tunggal, sporadis, yang mungkin masih dapat dengan mudah diisolasi. Tapi pola yang lebih mengkhawatirkan adalah kasus penularan corona dalam kelompok besar di mana banyak orang berkumpul,” ujar Ryan seperti dikutip CNN.

WHO pun turut mengingatkan potensi gelombang baru penularan Covid-19 meski tren kasus sudah menurun di sejumlah kawasan dan negara.

Baru-baru ini organisasi di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) itu juga mengkonfirmasi penyebaran virus corona bisa terjadi melalui udara atau airborne sejauh dua meter.

Pernyataan ini dikeluarkan setelah sebuah publikasi yang ditandatangani oleh 239 ilmuwan yang mendesak WHO untuk lebih terbuka soal penyebaran virus yang mungkin berasal dari tetesan cairan yang mengambang di udara.

Meski begitu, WHO belum secara resmi mengeluarkan pernyataan bahwa virus serupa SARS itu, yang telah menginfeksi lbih dari 12,6 juta orang di seluruh dunia ini, bisa menular melalui udara.

WHO menuturkan masih terus mempelajari semua temuan para ilmuwan yang menyatakan Covid-19 bisa menyebar melalui udara.

Baca juga: Cegah Penularan Covid-19, Arab Saudi Larang Jemaah Sentuh Kakbah dan Hajar Aswad

Kepala Urusan Teknis WHO, Maria Van Kerkhove, mengatakan pihaknya masih terus mempelajari penemuan baru tentang karakter virus Covid-19.

Menanggapi hal itu, Juru bicara pemerintah khusus penanganan virus corona Achmad Yurianto mengatakan bahwa mikro droplet bisa bertahan di udara.

“Dari beberapa kali kami mencoba berkomunikasi dengan WHO sebenarnya kasus ini lebih cenderung disebarkan oleh mikro droplet, droplet yang sangat kecil,” kata Yurianto saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (10/7).

Yurianto mengatakan bahwa mikro droplet bisa bertahan lebih lama di satu ruangan yang tidak memiliki sirkulasi udara yang baik. Dia lantas menyarankan agar ruangan yang dipakai beraktivitas agar disertai dengan sirkulasi udara.

“Upayakan ini bisa kita lakukan dengan baik. Paksakan udara bergerak, apakah menggunakan kipas angin atau kipas yang untuk menghisap udara keluar, agar semuanya selalu bergerak,” kata dia

Selain itu, jika memungkinkan, ia juga mengingatkan agar jendela yang ada di ruangan dibuka pada pagi hari. Menurutnya itu bisa membuat udara yang ada di dalam ruangan lekas keluar.

“Kalau mungkin jendela dibuka pada pagi hari, agar udara segar dari luar masuk. ini upaya agar udara yang terjebak di ruang kerja, tidak tertahan sampai berhari hari tanpa ada sirkulasi yang memadai,” kata dia.

Yuri lalu menyarankan masyarakat untuk selalu memakai masker. Terutama jika beraktivitas di dalam ruangan. Menurutnya, orang yang tidak memakai masker lebih memungkinkan tertular Covid-19 via udara. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*