Soal Calon Tunggal, Kang Ferry: Bukan Kemunduran, Justru ini Wujud Demokratisasi Dari Masyarakat

Wakil Ketua DPRD Jateng Ferry Wawan Cahyono, S.Pi, M.Si. | Foto: linakasih/JoSS
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Tahun ini, ada 21 daerah di Jawa Tengah yang menyelenggarakan pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) secara serentak. Enam daerah di antaranya hanya memiliki satu calon wali kota dan wakil wali kota.

Hal itu telah dikonfirmasi oleh Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa Tengah, Yulianto Sudrajat, belum lama ini. Dia mengatakan ada enam daerah hanya diikuti satu pasangan calon. Lima dari enam paslon kepala daerah tersebut merupakan petahana.

Enam daerah dengan paslon tunggal tersebut antara lain: Kota Semarang: Hendrar Prihadi Hendi-Hevearita Gunaryanti Rahayu (petahana wali kota-wakil wali kota), Kabupaten Grobogan: Sri Sumarni (petahana bupati) – Bambang Pujiyanto, Kabupaten Boyolali: Mohammad Said Hidayat (petahana wakil bupati) – Wahyu Irawan.

Kemudian Kabupaten Kebumen: Arif Sugiyanto (petahana wakil bupati) – Ristawati Purwaningsih – Kabupaten Sragen: Kusdinar Untung Yuni Sukowati (petahana bupati) – Suroto – Kabupaten Wonosobo: Afif Nurhidayat-Muhammad Albar (non petahana)

Itu artinya, dalam proses pemungutan suara pada 9 Desember mendatang, calon tunggal akan berhadapan dengan kotak kosong. Sebagian pihak menilai hal ini merupakan kemunduran demokrasi karena rakyat tidak memiliki pilihan lain. Namun, calon tunggal juga merupakan wujud demokratisasi.

Hal itu diungkapkan oleh Wakil Ketua DPRD Jateng Ferry Wawan Cahyono, S.Pi, M.Si dalam bincang santai ‘Ngobrol Bareng Dewan’ di kanal youtube Berlian TV, yang dipandu oleh host Aona Jamil

Politikus partai Golkar ini mengungkapkan, calon tunggal juga merupakan wujud demokratisasi rakyat melalui partai politik sebagai representasi dari masyarakat sudah menyampaikan bahwa hanya ini yang akan diusung dalam pilkada mendatang.

Baca juga: Pilkada Tak Ditunda, Aktivitas Yang Menimbulkan Kerumunan Dilarang!
Wakil Ketua DPRD Jateng Ferry Wawan Cahyono, S.Pi, M.Si dalam bincang santai ‘Ngobrol Bareng Dewan’ di kanal youtube Berlian TV, yang dipandu oleh host Aona Jamil | Foto: linakasih/JoSS

“Menurut saya ini justru merupakan demokratisasi yang juga melahirkan pilihan-pilihan yang harus kita pahami bersama bahwa itu adalah pilihan yang terbaik, jadi semua partai menganggap itu calon yang paling layak, paling baik, yang akan dipilih oleh rakyat. Saya kira ini adalah satu hal yang harus kita hormati,” kata pria yanag akrab disapa Kang Ferry ini.

Legislator Dapil X Jateng (Kabupaten Purbalingga, Banjarnegara, Kebumen) ini mengungkapkan munculnya calon tunggal hendaknya disikapi positif terhadap figur yang telah dijagokan oleh masyarakat sebagai calon pemimpin daerah di masa mendatang.

Dia meminta masyarakat tidak perlu risau dengan adanya satu calon tunggal yang berhadapan dengan kotak kosong, karena hal ini diperbolehkan dalam undang-undang pemilihan umum.

Untuk itu, Ferry mengajak semua masyarakat untuk menggunakan hak pilihnya pada hari pemungutan suara 9 Desember mendatang. “Bukan hanya menggunakan hak pilih, namun ini sebagai wujud tanggungjawab masyarakat sebagai warga negara dalam turut serta menentukan arah masa depan daerah masing-masing,” kata Alumni Fakultas Perikanan dan Kelautan Undip ini.

Ferry juga meminta, masyarakat tetap menerapkan protokol kesehatan saat memberikan suaranya pada Tempat Pemungutan Suara (TPS) yang telah ditentukan, hal itu mengingat pelaksanaan Pilkada saat ini masih berada pada masa pandemi Covid-19.  “Tak perlu risau datang ke TPS, semua sudah diatur sedemikian rupa, disesuaikan sesuai dengan protokol kesehatan. Tetap gunakan hak pilih, gunakan masker, rajin mencuci tangan dan jaga jarak aman, jangan sampai berkerumun, agar Pilkada berjalan lancar dan masyarakat juga tetap sehat,” pungkasnya. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*