Pemimpin DPRD Jateng Dari Masa ke Masa

Baliho ajakan memilih wakil rakyat untuk pertama kalinya tahun 1955 | Foto: Dinas Arsip dan Perpustakaan Daerah Jateng
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sejarah terbentuknya Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) di Jawa Tengah tidak bisa dipisahkan dengan berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia. Lembaga ini dibentuk sejak Pemilihan Umum (Pemilu) pertama kali yang dilaksanakan pada 1955.

Hal itu terlihat pada sebuah baliho yang dipasang di pinggiran jembatan kota di Demak yang berisi ajakan untuk memilih anggota DPRD, tepatnya pada Rabu Pon 17 Juli 1957, berdasarkan sumber Dinas Arsip dan Perpustakaan Daerah, yang diunggah oleh Berlian TV di kanal Youtube pada Sabtu (5/9).

Sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah di Jawa Tengah, DPRD Jateng membangun gedung di era Orde Baru. Letaknya di Jalan Pahlawan Nomor 7, Semarang. Berdampingan dengan gedung Pemerintaahan Provinsi Jawa Tengah yang sekarang kerap disebut gedung Gubernuran.

Gedung yang menyatu terasa saling mendukung mencerminkan kemitraan yang serasi dan selaras antara dua unsur pemerintahan legislative dan eksekutif sebagai “loro-loroning atunggal”.

Adapun “Tunggal garta trus manunggal” adalah candra sengkala yang menunjukkan peresmian gedung DPRD Jateng pada tahun 1991, tepatnya pada tanggal 15 juli.

Imam Softan, Ketua DPRD Jateng pertama masa jabatan 1955-1971 | Foto: Dinas Arsip dan Perpustakaan Daerah Jateng

Diawali oleh Imam Softan yang mengemban amanah selama 16 tahun mulai pemilu pertama pada 1955-1971. Selanjutnya pada 1971-1977 jabatan ketua Dewan diduduki oleh Parwoto. Pada pemilu 1977 Widarto terpilih sebagai ketua dewan yang menjalankan amanahnya hingga 1982.

Tahun 1982 sampai 1992 jabatan Ketua Dewan diisi oleh Ir. Soekorahrjo. Selanjutnya pada 1992-1997 ketua dewan dijabat oleh Soeparto Tjitrodiharjo. Pada 1997, Alip Pandoyo menjabat sebagai ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Jawa Tengah.

Baca juga: DPRD Jateng Setujui Penambahan Anggaran Sektor Pertanian dan Perikanan Pada KUPA PPAS 2020

Tahun 1999 sampai 2004 Ketua Dewan dijabat oleh Mardijo, Selanjutnya pada 2004-2012 DPRD Jateng diketuai oleh Murdoko, SH, Tahun 2012-2019 ketua dewan dijabat oleh Dr. Rukma Setiabudi, MM. Mulai 2019 sampai saat ini DPRD Provinsi Jawa Tengah dipercayakan kepad H. Bambang Kusriyanto, B.Sc.

 

Bambang Kusriyanto, Ketua DPRD Jateng saat ini, masa bakti 2019-2024 | Foto: Humas DPRD Jateng

Bambang Kusriyanto dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) ini dilantik oleh Ketua Pengadilan Tinggi Jateng pada Senin, 30 September 2019, yang disaksikan oleh Gubernur Ganjar Pranowo dan Wakil Gubernur Taj Yasin Maimoen. Hadir pula 115 anggota DPRD lainya.

Di era kepemimpinannya, Pria yang akrab disapa Bambang Kribo ini menekankan kedisiplinan dalam menuju parlemen modern. Disiplin waktu, disiplin komunikasi dan disiplin bertindak. Ketiganya harus dilakukan anggota DPRD Provinsi Jawa Tengah.

Sehingga dalam menjalankan tugas dan fungsinya, semua anggota memahami dan dapat melaksanakan 3 fungsi DPRD dengan baik. Fungsi legislasi, pengawasan dan penganggaran.

Bambang Kusriyanto menekankan pada kecepatan, ketepatan dan tepat sasaran dalam parlemen modern periodenya. Ia tidak ingin ada persepsi masyarakat bahwa anggota DPRD itu hanya datang, duduk, diam, dan duit. Karenanya, anggota DPRD harus tertib melaksanakan kewajibannya sebagai wakil rakyat.

“Landasan parlemen modern adalah tata tertib. Mengatur seluruh kegiatan, sekaligus kewajiban dan tanggung jawab anggota DPRD. Proses di pembahasan di DPRD itu, contohnya pelaksanaan penganggaran, semua anggota DPRD harus paham. Regulasi dan tahapannya juga harus diketahui,” ujarnya.

Dalam hal  ini, penting bagi anggota DPRD Jateng untuk cepat merespon aspirasi masyarakat. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*