Petahana Kota Semarang dan Kabupaten Sragen Resmi Lawan Kotak Kosong 

Koalse, Kusdinar Untung Yuni – Suroto - Hendrar Prihadi - Hevearita Gunaryanti Rahayu | Foto: suaramerdekasolo.com/suarabaru.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Perpanjangan pendaftaran Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota oleh Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) resmi ditutup Minggu (13/9) pukul 24.00. Hingga akhir masa perpanjangan tersebut, Kota semarang dan Kabupaten sragen hanya memiliki satu pasangan calon yakni petahana.

Di Semarang, selama tiga hari dibuka, tidak ada lagi pasangan yang datang ke tempat pendaftaran yang dibuka di Hotel Patra Semarang.

“Sampai penutupan batas akhir perpajangan pendaftaran tidak ada lagi yang mendaftar,” kata Ketua KPU Kota Semarang, Henri Casandra Gultom lewat pesan kepada wartawan, Senin (14/8/2020).

Anggota KPU Kota Semarang, Novi Maria Ulfah menambahkan, setelah penutupan perpanjangan pendaftaran maka tahap berikutnya adalah tes kesehatan bagi paslon yang sudah mendaftar yang dibuka hari ini dan besok, Selasa (15/9).

“Maka tahapan selanjutnya yaitu pemeriksaan kesehatan di RS Karyadi dan verifikasi administrasi Bapaslon,” kata Novi.

Hingga saat ini pasangan yang mendaftar yaitu petahana Hendrar Prihadi – Hevearita Gunaryanti Rahayu (Hendi-Ita) yang didukung semua partai.

Hal yang sama juga terjadi pada Kabupaten Sragen, yang pada pilkada 9 Desember mendatang hanya akan diikuti satu pasangan calon. Hingga masa perpanjangan pendaftaran ditutup, tidak ada pasangan calon lain yang mendaftar.

Baca juga: Jika Tak Ditunda, Pilkada Bisa Jadi Bom Waktu Kasus Covid-19

“Karena hingga batas waktu pendaftaran malam ini pukul 24.00 WIB tidak ada paslon yang mendaftar, sudah bisa dipastikan Pilkada Kabupaten Sragen akan diikuti satu pasangan calon,” ujar Ketua KPU Sragen, Minarso, usai membacakan berita acara penutupan pendaftaran bakal calon peserta Pilkada di Kantor KPU Sragen, Senin (14/9/2020).

Minarso mengatakan, satu-satunya bakal pasangan calon yang telah melakukan pendaftaran adalah pasangan bupati petahana Kusdinar Untung Yuni – Suroto. Pasangan tersebut diusung gabungan partai Koalisi Gotong Royong yakni PDI Perjuangan, PKB, Golkar, PAN, Demokrat, Nasdem.

“Satu pasangan calon yang mendaftar adalah pasangan Yuni-Suroto. Pasangan ini mendaftar dan syarat pencalonan dinyatakan sah 4 September lalu,” paparnya.

Sesuai aturan, sambung Minarso, KPU Sragen sudah mengumumkan tahapan perpanjangan pendaftaran bakal calon peserta Pilkada, 11-13 September 2020. Namun hingga perpanjangan pendaftaran ditutup, tidak ada bakal calon lain yang melakukan pendaftaran.

“Sempat ada utusan dari warga masyarakat yang datang ke kami menanyakan perihal persyaratan pencalonan, namun hingga batas akhir pendaftaran tidak ada paslon yang datang,” terangnya, dilansir dari detik.com.

Minarso melanjutkan, secara regulasi jika hanya ada satu pasangan calon yang mengikuti Pilkada maka lawannya adalah kotak kosong. Paslon baru dinyatakan memenangi Pilkada jika bisa meraup lebih dari 50 persen suara.

“Artinya yang mencoblos calon juga sah, yang mencoblos yang kosong juga sah. Nah penentuan siapa calon yang terpilih itu syaratnya lebih dari lima puluh persen suara sah,” urainya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*