Hampir Pasti Calon Tunggal, Hendi-Ita Minta Warga Tetap Datang ke TPS Saat Pemilihan

Hendrar Prihadi dan Hevearita Gunaryanti Rahayu | Foto: instagram indaraya/Inda Raya
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pasangan calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi dan Hevearita Gunaryanti Rahayu, mendaftarakan diri ke KPU Kota Semarang di hari pertama pendaftaran, Jumat (4/9).

Hendi-Ita datang ke Ruang Poncowati Hotel Patra Jasa dengan didampingi pimpinan Parpol yang mengusungnya dan Ketua Tim Pemenangan, Kadarlusman pada Jumat (4/9) sekitar pukul 13.30 WIB. Seperti diketahui, hendi-Ita mendapat dukungan dari seluruh partai politik pemilik kursi di DPRD Kota Semarang dalam pilkada 2020 ini.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah pemilihan kepala daerah di Kota Lunpia ini, pasangan petahana yang diusung PDI Perjuangan ini, dukungan dari 9 partai yang memiliki kursi di parlemen, yang terdiri dari PDI Perjuangan, Partai Golkar, PKB, Partai Demokrat, PKS, Partai Gerindra, PAN, Partai NasDem dan PSI.

Selain itu, dukungan juga datang dari partai non parlemen yakni PKPI, Partai Hanura, Partai Berkarya, PBB dan PPP.

Meski dapat dipastikan, pasangan petahana ini sebagai calon tunggal atau melawan kotak kosong, Hendi tetap berpesan kepada masyarakat untuk tetap hadir di tempat pemungutan suara (TPS) saat pencoblosan nanti 9 Desember 2020.

Baca juga: Fix, Seluruh Partai Politik Di Semarang Usung Hendi-Ita Di Pilkada 2020

Ia mengaku menjadi calon tunggal lebih menakutkan karena beberapa warga yang mendukungnya meyakini akan menang karena Hendi-Ita melawan kotak kosong. Apalagi di masa pandemi, masyarakat masih enggan untuk melakukan aktifitas yang melibatkan kerumunan masa.

“Meski masih pandemi, jangan takut untuk datang ke TPS, karena KPU sudah punya prosedurnya agar tidak terjadi penularan. Masyarakat harus tetap nyoblos. Kita khawatir karena calon tunggal warga yang mendukung kita tidak datang ke Tempat Pemungutan Suara (KPU) karena kita melawan kotak kosong, itu sangat merugikan kita,” ujarnya, usai mendaftarkan diri sebagai peserta Pilkada 2020, Jumat (4/9).

Hendi pun meminta kepada para pendukungnya untuk tidak melakukan arak-arakan dan kegiatan yang menciptakan kerumunan masa. Untuk itu, ia merubah konsep kampanye dengan cara door to door.

“Kita hormati keputusan KPU, kalau kalian cinta Hendi-Ita jangan buat araka-arakan, kita sedang melawan COVID-19,” jelasnya.

Kedatangan pasangan petahana ini langsung disambut Ketua KPU Kota Semarang Henry Casandra Gultom yang kemudian menerima berkas persyaratan dari Tim Pemenangan.

Meski didukung oleh seluruh Parpol, pihak KPU belum mau menyebut Hendi-Ita bakal menjadi calon tunggal Pilkada Kota Semarang periode 2020-2025.

“Belumlah, masih terlalu dini disebut calon tunggal. Ini kan masih hari pertama pendaftaran. Berkas persyaratan juga akan diteliti lagi apakah ada kekurangan atau tidak”, ujar Ketua KPU Kota Semarang Henry Casandra Gultom di Hotel Patra Jasa Semarang, Jumat (4/9). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*