COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

UU Keamanan Nasional Berlaku, Taiwan Siap Tampung Panyintas Dari Hong Kong

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TAIWAN – Pemerintah Taiwan menyatakan siap menyambut warga dari Hong Kong yang ingin meninggalkan negaranya terkait pemberlakuan Undang-undang Keamanan Nasional yang dinilai akan berdampak besar pada kebebasan berdemokrasi.

Taiwan berencana membuka kantor yang khusus menangani para penyintas dari Hong Kong. Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, menyampaikan bahwa bantuan kemanusiaan akan disediakan untuk para migran dari Hong Kong walau Cina memprotesnya.

Juru bicara Kabinet Taiwan, Evian Ting, sebagaimana dikutip dari Reuters, Selasa (30/6) menyatakan Pemerintah Taiwan menyakini akan ada banyak warga Hong Kong kabur ke negara mereka setelah UU Kemanan Nasional diresmikan.

Dia juga memperingatkan warganya untuk berhati-hati ketika berkunjung ke Hong Kong pasca diloloskannya UU Keamanan Nasional. Hal tersebut berkaitan dengan isi undang-undang tersebut yang mengatur penanganan terhadap tindakan subversif, terorisme, gerakan separatis, dan kolusi dengan negara asing.

Menurut Pemerintah Taiwan, undang-undang baru itu berdampak besar terhadap kebebasan berpendapat, demokrasi, dan hak asasi manusia di Hong Kong. Sebab, warga tak bisa lagi mengkritik pemerintah Hong Kong dan Cina apabila hal itu berpotensi dianggap upaya perlawanan yang berbahaya.

Baca juga: PM Inggris: Corona Tak Pengaruhi Masa Transisi Bexit

“Kami mengutuk keputusan tersebut sekaligus menegaskan dukungan kami terhadap warga Hong Kong yang terus berupaya menjunjung demokrasi dan kebebasan,” ujar Ting.

Sementara itu, aktivis pro demokrasi Hong Kong, Joshua Wong, memutuskan untuk mundur dari organisasinya, Demosisto, menyusul berlakunya UU Keamanan Nasional Hong Kong oleh Parlemen Cina pada Selasa ini, 30 Juni 2020.

Dikutip dari kantor berita Reuters, Joshua Wong sudah mengambil keputusan untuk mundur sebelum UU itu diloloskan. Ia merasa suaranya tidak akan lagi bisa didengar apabila UU Keamanan Nasional Hong Kong berlaku. “Saya akan menjadi target utama Beijing,” ujar Joshua Wong sebagaimana dikutip dari Reuters.

Dikutip dari Tempo.co, seperti diketahui Parlemen Cina telah meloloskan UU Keamanan Nasional Hong Kong dengan perolehan suara 162. UU tersebut akan mengatur penanganan tindakan subversif, terorisme, gerakan separatis, dan kolusi dengan negara asing. Ancaman hukuman bagi pelanggarnya, maksimal, penjara seumur hidup.

Diloloskannya undang-undang tersebut dikhawatirkan berbagai pihak akan mencabut otonomi dan independensi Hong Kong. Dengan kata lain, Hong Kong menjadi sepenuhnya di bawah kontrol Cina. Di sisi lain, Cina jadi memiliki amunisi untuk membungkam para penentangnya dengan dalih mereka mengancam keamanan nasional. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*