COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Semarang Zoo Dibuka, Ada Dua Penghuni Baru

Semarang Zoo | Foto: google rini oktaningrum
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Semarang Zoo atau Kebun Binatang Mangkang kembali beroperasi, Rabu (15/7) pasca ditutup akibat pandemi covid-19. Kabar gembiranya, ada dua penghuni baru yakni anak harimau yang masing-masing diberinama Covi dan Vivid.

Walikota Semarang Hendrar Prihadi, beserta Kepala Dinas Pariwisata Indriyasari, BKSDA Jateng, Kapolsek Ngaliyan Kompol Justinus, Danramil, perhutani dan beberapa kepala OPD Pemkot Semarang, hadir dalam pembukaan objek wisata tersebut.

Hendi sapaan akrab Walikota mengatakan, bahwa pihaknya menghimbau kepada pengelola Semarang Zoo untuk menerapkan protokol kesehatan ketat selama pandemi covid-19. Selain itu, dibukanya kembali Semarang Zoo juga merupakan langkah membangkitkan perekonomian di sektor wisata.

“Semangatnya bukan pada banyaknya wisatawan yang masuk ke Semarang, tapi menghidupi sekian puluh ribu orang yang terlibat di dunia wisata dan wisatawannya sehat semua. Istilahnya dari Pak Presiden itu Gas dan Rem,” katanya.

Lebih lanjut Hendi mengungkapkan, dalam penanganan pandemi covid-19 ini, bukan hanya dari sektor kesehatan saja yang menjadi fokus. Melainkan pemulihan dari sektor ekonomi juga menjadi fokus.

“Gas dan Rem inilah yang saat ini  dilaksanakan oleh Pemkot Semarang untuk bisa menyeimbangkan ekonomi dan persoalan medis,” ungkapnya.

Untuk itu lanjut Hendi, selain melakukan trecing massal penderita Covid-19 tapi juga dunia wisata baik sektor perhotelan, tempat hiburan dan obyek wisata pelan-pelan dibuka.

“Persoalan medis menjadi yang utama, tapi perekonomian juga harus jalan, maka dengan SOP kesehatan yang ketat dunia usaha kita buka pelan-pelan,” tegasnya, seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Baca juga: Tempat Hiburan dan Panti Pijat Kembali Beroperasi, Ini Syaratnya

Kebun binatang yang terletak di perbatasan Semarang-Kendal itu siap menerima pengunjung yang diwajibkan memakai masker. Jarak saat masuk atau membeli tiket juga sudah diatur dan diberi tanda. Pembelian tiket juga bisa dilakukan secara cashless.

Di setiap kandang juga diberi tanda agar pengunjung tidak berdesakan. Pengelola juga sudah menyiapkan tempat cuci tangan dan juga hand sanitizer. Pengunjung yang datang wajib bermasker dan tidak dalam keadaan sakit. Petugas juga sudah siap dengan thermogun untuk cek suhu tubuh pengunjung.

Semarang Zoo kini memiliki 68 spesies hewan dengan jumlah 288 ekor. Yang terbaru yaitu dua harimau betina yang lahir 28 April 2020 lalu. Nama Covi dan Vivid pun diberikan sebagai pengingat dua hewan itu lahir ketika pandemi.

“Ada dua harimau yang lahir 3 bulan yang lalu. Kami disuruh beri nama hari ini. Karena dua-duanya perempuan atau betina maka kita kasih nama Covi dan Vivid, kalau disingkat jadi Covid. Supaya menandakan bahwa pada masa pandemi itu di Semarang Zoo pernah lahir dua harimau yang Insyaallah kita doakan dia bisa jadi harimau yang gede dan sehat,” jelas Hendi.

Sementara itu untuk mencegah adaya klaster COVID-19 di tempat wisata, Hendi menegaskan penyemprotan disinfektan juga perlu dilakukan rutin. Beberapa tempat wisata dan hiburan yang sudah mendapat rekomendasi buka akan diawasi ketat.

“Harus dilakukan upaya SOP Kesehatan, penyemprotan disinfektan itu rutin, nggak boleh ditinggal. Jumlah pengunjung dibatasi, tanpa masker jangan boleh masuk, siapkan beberapa tempat cuci tangan, itu harus rutin dilakukan oleh manajemen Semarang Zoo maupun beberapa tempat yang sudah direkomendasikan untuk buka. Kami akan memantau itu,” tegasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*