COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Kasus Covid-19 Tinggi, Pemda di Semarang Raya Diminta Terapkan PKM

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat Rapat Koordinasi Penanganan dan Pencegahan Covid-19 | Foto: jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jateng Ganjar Pranowo meminta pemerintah daerah di Semarang Raya untuk menerapkan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19, seperti yang telah dilakukan Pemkot Semarang.

“Banyak evaluasi yang kita lakukan, kita sedang cek sisi kewilayahan dulu. Semarang Raya masih jadi perhatian, maka Insya Allah hari ini atau besok kita akan sampaikan kepada Bupati atau Wali Kota di Semarang Raya untuk membuat kebijakan PKM,” kata Ganjar, Senin (6/7/2020).

Untuk diketahui, daerah Semarang Raya yaitu Kota Semarang, Kabupaten Kendal, Kabupaten Demak, Kabupaten Grobogan, Kabupaten Semarang, dan Kota Salatiga. Ganjar juga menyampaikan harapannya agar rapid test dan swab dilakukan massal di Semarang Raya.

“Makanya kalau Semarang Raya bisa PKM, bisa semua, kalau satu-satu ya sama saja, penyakit tidak kenal wilayah,” kata Ganjar, seperti dikutip dari Detik.com.

Seperti diketahui, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi memperpanjang masa PKM hingga batas waktu yang belum ditentukan. Hendi sapaan akrabnya menerangkan, kasus Covid-19 di Kota Semarang mencapai 718 kasus. Ada yang sembuh 934 orang, yang meninggal 135 jiwa.

Baca juga: Kasus Covid-19 Masih Tinggi, PKM Semarang Diperpanjang Hingga Waktu Yang Belum Ditentukan

“Perpanjangan PKM kali ini tanpa periode. Jika hal yang dirasa mendesak untuk selesaikan PKM karena kasus Covid-19 menurun bisa saja PKM kita cabut. Tapi kalau angkanya naik nanti PKM akan kita perketat lagi,” kata Hendi.

Dia menjelaskan masifnya rapid dan swab test yang dilaksanakan menimbulkan kasus Covid-19 banyak diketahui. Pihaknya akan tetap berlakukan tes massal untuk mendeteksi sedini mungkin orang yang terpapar Covid-19.

Menurutnya banyak pasien baru yang muncul dari hasil penelusuran. Banyak juga pasien yang membawa penyakit penyerta seperti demam berdarah dan tipes. Ini pekerjaan yang sulit untuk menyembuhkan pasien dengan penyakit penyerta.Muncul klaster baru Covid-19 di salah satu industri di Kota Semarang, imbuhnya.

Pada penerapan PKM jilid 4 sebelumnya, lanjut Hendi, pihaknya memberikan kelonggaran-kelonggaran. Namun, menurut Hendi, hasil dari PKM jilid 4 belum sesuai yang diinginkan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*