COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Kasus Covid-19 Masih Tinggi, PKM Semarang Diperpanjang Hingga Waktu Yang Belum Ditentukan

Walikota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: youtube MEDIA JATENG
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) di Semarang diperpanjang lagi hingga batas waktu yang belum ditentukan. Hal ini menyusul masih tingginya angka penyebaran virus corona di ibu kota Jawa Tengah ini.

Seperti diketahui, Kota semarang hingga kini masih berada pada zona merah kasus covid-19 dan yang tertinggi di Jawa Tengah. Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan pembatasan kegiatan masyarakat dilakukan untuk memutus mata rantai penyebaran covid-19.

Menurutnya, PKM harus diteruskan atau diberlakukan tanpa batas waktu yang artinya menyesuaikan dengan kondisi. Hal ini penting, karena sebagai payung hukum untuk kegiatan patroli pencegahan penyebaran covid-19 yang melibatkan TNI, Polri, dan Pemkot.

“Perpanjangan Perwal tanpa periode, khususnya kalau ada hal-hal yang dirasa sangat mendesak untuk menyelesaikan PKM karena angkanya sudah mulai menurun itu bisa saja PKM di hentikan. Tapi sebaliknya jika angka penderita naik terus mungkin akan ada penambahan pasal di dalam Perwal PKM untuk pengetatan didalam kegiatan masyarakat,” katanya, Minggu (5/7), seperti dikutip dari Antara.

Disisi lain, update penderita covid-19 di Kota Semarang lanjut Hendi saat ini berjumlah 718 orang positif covid-19, sebanyak 934 orang sembuh, dan angka kematian sebanyak 135 orang.

Hendi menjelaskan, masifnya rapid dan swab test massal yang dilaksanakan menimbulkan kasus Covid-19 banyak diketahui. Pihaknya akan tetap berlakukan tes massal untuk mendeteksi sedini mungkin orang yang terpapar Covid-19.

Baca juga: Semarang dan Demak Masih Zona Merah Covid-19, 11 Daerah di Jateng Butuh Perhatian Khusus

“Kita masih tetap memberlakukan tes masal, termasuk dari hasil tracking ini salah satu industri kita sudah melakukan tes ke beberapa karyawannya. Intinya kita terus mengejear jalur ini atau tracking ini sehingga tidak ada penularan di lingkungan keluarga di semarang karena ketidak tahuan,” imbuhnya.

Sementara itu, Pemerintah Kota Semarang mencatat belum semua objek wisata di Kota Semarang telah kembali buka menyusul pelonggaran yang diberikan dalam pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) yang bertujuan mencegah penyebaran pandemi COVID-19.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang Indriyasari di Semarang, Kamis, mengatakan, objek-objek wisata yang belum buka itu utamanya yang dikelola oleh pemerintah.

Ia mencontohkan objek wisata Goa Kreo, Taman Lele, hingga Lawang Sewu yang merupakan milik PT KAI juga belum mulai buka. “Ini sedang kami siapkan, diharapkan Juli ini sudah bisa mulai buka,” katanya.

Menurut dia, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata sendiri sudah menerima sekitar 126 permohonan dari pengelola tempat wisata dan hiburan untuk kembali buka usai tutup selama pandemi COVID-19.

Ia menjelaskan tiap-tiap pengelola tempat wisata dan hiburan yang mengajukan permohonan pembukaan kembali tempat usahanya itu harus melalui proses verifikasi. Verifikasi, lanjut dia, dilakukan oleh tim yang beranggotakan unsur Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Dinas Kesehatan, dan Satpol PP.

“Prinsipnya agar perekonomian tetap berjalan, tetapi prioritas kesehatan tetap terpenuhi. Dari pengajuan sebanyak itu, sebanyak 48 tempat wisata dan hiburan yang sudah kembali buka. Jumlah itu masih akan bertambah karena proses verifikasi masih berjalan,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*