Dongkrak Perekonomian DIY, Aktifitas Kampus Diminta Buka Secara Bertahap

Ilustrasi Kawasan Tugu Yogyakarta | Foto: voaindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Sejumlah kalangan mengusulkan kegiatan kampus mulai dibuka kembali secara bertahap dengan tetap menerapkan standar protokol kesehatan di masa pandemi. Pasalnya, sektor pendidikan menjadi penyumbang besar perekonomian di DIY sejalan dengan pariwisata.

Wakil Ketua DPRD DIY Huda Tri Yudiana mengatakan sektor pariwisata dan pendidikan dalam hal ini perguruan tinggi menjadi penopang sekitar 60% ekonomi di DIY.

Untuk itu, lanjutnya insan perguruan tinggi terutama para pimpinannya harus diajak untuk berembug bersama untuk bisa membantu mengatasi persoalan ini. Mengingat kedatangan mahasiswa ke Jogja sangat memberikan efek ekonomi yang luar biasa.

“Kami mendorong aktivitas kampus bisa berjalan secara bertahap tetapi aman, ini perlu dibicarakan. Menurut saya penting bagi Pemda DIY untuk segera mengajak bicara rektor-rektor perguruan tinggi. Setelah pembicaraan bisa dipilah mana hal yang bisa difasilitasi daerah mana yang jadi tanggungjawab kampus,” ungkap Huda dalam diskusi di Kompleks Taru Martani, Sabtu (25/7/2020).

Huda menilai jika memungkinkan ada insentif atau subsidi untuk pelaksanaan rapid test bagi mahasiswa yang akan masuk ke Jogja sehingga tidak memberatkan.

“Dari pembahasan kan muncul apa kendala ketika memasukkan mahasiswa ke Jogja, kalau misal harus rapid test bagaimana solusinya untuk membantu. Intinya bagaimana mahasiswa bisa masuk ke Jogja secara perlahan tetapi aman dari Covid-19,” katanya, seperti dilansir dari harianjogja.com.

Baca juga: Masyarakat Jogja Makin Sulit Mendapatkan Surat Sehat Untuk Bepergian, Ini Alasannya

Sekretaris Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Y. Sri Susilo sepakat pembukaan sektor pendidikan secara bertahap bisa dilakukan untuk memberikan kran ekonomi bisa terbuka. Meski sebenarnya hal itu masih perlu didiskusikan lebih jauh, karena di 2021 saja masih ada kemungkinan kegiatan kampus belum bisa secara offline. Ia pun menyarankan agar Pemda DIY untuk segera merangkul pimpinan perguruan tinggi untuk membahas wacana ini.

“Kampus rata-rata siap ketika diajak diskusi tentang ini, karena ketika dibuka perlahan akan menggeliatkan ekonomi, selama ini sekitar kampus sangat terdampak ada warung makan, laundry dan banyak UMKM lainnya berhenti karena kampus tidak ada kegiatan,” kata Dosen UAJY ini.

Kepala Biro Administrasi Perekonomian dan SDA Setda DIY Ni Made Dwi Panti mengatakan saat ini yang sudah mulai dibuka perlahan adalah sektor pariwisata, terkait pendidikan tentu bisa didiskusikan lebih lanjut. Mengingat di sektor wisata saja, selama ini masih banyak wisatawan yang tidak mengindahkan protokol kesehatan.

“Kadang-kadang wisatawan tak refleks untuk segera cuci tangan padahal tersedia wastafel. Memang susah. Budaya baru tidak mudah. Budaya berabad-abad saja sulit pertahankan. Perlu dukungan dari semua pihak,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*