COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Dibangun Awal 2021, Pemkab Batang Genjot Percepatan Pembuatan Rencana Induk KIT Batang

Bupati Batang Wihaji | Foto: batangkab.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BATANG – Pemerintah Kabupaten Batang terus menggenjot percepatan pembuatan rencana induk Kawasan Industri Terpadu (KIT) yang akan dimulai pembangunannya pada awal 2021. Koordinasi dengan pemerintah pusat dan stake holders terkait terus dilakukan.

Bupati Batang Wihaji menuturkan pembahasan realisasi kawasan industri yang akan digunakan untuk relokasi pabrik asing dari China itu kini masuk tahapan pembuatan rencana induk.

“Pemkab terus berkoordinasi dengan kementerian terkait karena ini perintah Presiden. Progres saat ini sudah masuk dalam tahap pembuatan rencana induk,” katanya usai rapat dengan sejumlah kementerian secara daring di Batang, Rabu.

Menurut dia, pemkab terus melakukan percepatan pembangunan KIT sesuai tugas dan fungsinya karena tahap pembangunan kawasan industri ini harus sudah dimulai awal 2021.

Dilansir dari Antara, Wihaji menjelaskan pada awal pembangunan KIT, pemkab telah menyediakan lahan milik PT Perkebunan Nusantara IX seluas 4.000 hektare namun untuk percepatan kawasan industri akan dikembangkan seluas 450 hektare.

“Lahan seluas 450 hektare itu akan dibagi sesuai zona berdasarkan klater investor seperti klaster Amerika, Jepang, Taiwan, Korea, dan China. Hal ini, untuk mengetahui distribusi energi listrik, air, gas, dan lainnya yang dibutuhkan,” katanya.

Terkait masalah perizinan analisis mengenai dampak lingkungan (amdal) KIT, kata dia, pemkab memperkirakan dalam jangka enam bulan sudah selesai.

“Masalah amdal, kami (urus) sambil jalan. Dalam jangka waktu kurang dari enam bulan, saya kira sudah selesai dan tidak ada masalah sepanjang semuanya sesuai kultur dan aturan,” katanya.

Baca juga: Pemkab Batang Bakal Koneksikan Kawasan Industri Terpadu Dengan TOD di Tol Batang-Semarang

Wihaji mengatakan Kawasan Industri Terpadu Kabupaten Batang ini diharapkan oleh Pemerintah Pusat dapat menjadi solusi untuk mengundang banyak investor dari luar negeri.

“Ada tiga investor asing yang sudah pasti di KIT Batang. Seperti yang disampaikan oleh Presiden Jokowi, perusahaan itu antara lain LG, Panasonic, dan tidak menutup kemungkinan juga ada penanaman modal dalam negeri (PMDN),” katanya.

Diberitakan sebelumnya, KIT Batang ini akan terkoneksi dengan tempat istirahat atau biasa disebut rest area “transit oriented development” (TOD) yang berlokasi di KM. 369 Tol Batang-Semarang yang telah direncanakan sebelumnya.

Menurut Wihaji, “rest area TOD” yang nanti berada berdekatan dengan kawasan industri terpadu ini akan dibangun hotel, apartemen, dan produksi UMKM yang dilengkapi paket wisata.

“Jadi Kawasan Industri terpadu, yang sebelumnya bernama Kawasan Industri Khusus (KIK ) di Batang akan ada perbedaan suasana dengan kawasan industri di daerah lainnya,” kata Wihaji.

Ia mempersilakan para investor datang ke Kabupaten Batang karena pemkab akan memberikan kemudahan regulasi segi perizinan, harga tanah yang lebih murah hingga ketersediaan energi listrik yang akan dipasok dari PLTU berkapasitas 2×1.000 MW.

Selain itu, kata dia, dengan luas tanah sekitar 4.000 hektare yang terdiri atas 3.000 hektare berada dalam satu hamparan akan memberikan kelebihan tersendiri untuk membangun kawasan KIT. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*