Waspada, Virus Corona Bisa Bertahan Menempel di Ponsel Hingga 5 Hari

Foto: healthline.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Dokter Spesialis Penyakit Dalam Edward Faisal mengatakan bahwa sejumlah virus, termasuk virus corona bisa bertahan hingga lima hari menempel di telepon genggam atau gawai elektronik lainnya.

“Saat virus nempel di gawai kita bisa bertahan sampai lima hari, jangan salah,” kata dokter Edward dalam dialog di Media Center Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta, Rabu (17/6).

Menurut dia, virus bisa menempel di ponsel tersebut dengan beragam faktor. Terutama ketika penggunanya sudah terinfeksi, lalu virus menempel di telepon genggam.

Dikutip dari CNNIndonesia, menurutnya pencemaran virus ke ponsel juga dapat terjadi di tempat-tempat umum. Ia mencontohkan pencemaran virus yang terjadi di KRL.

“Pencemaran virus ke ponsel juga dapat berasal dari percikan droplet dari para pengguna KRL. Sebab, droplet ini dapat keluar ketika manusia berbicara apabila tidak memakai masker dan tidak menjaga jarak,” ucap dia.

Oleh sebab itu, ia menyarankan agar para pengguna KRL di Jabodetabek tidak menggunakan ponselnya selama di dalam perjalanan menggunakan KRL. “Kalau ada orang ngomong akan nambah lagi (potensi cemaran virusnya),” kata dia.

Baca juga: Peneliti Ungkap Mutasi Virus Corona Lebih Cepat Menular

Menurut dia, selain dapat mengurangi potensi penyebaran, alasan lain untuk tidak menggunakan ponsel saat berada di dalam KRL adalah agar keluarga di rumah tidak menjadi korban penularan virus.

“Jadi selain risiko untuk kita, juga orang yang di rumah. Jadi kalau kita sayang sama orang yang di rumah dan di sekitar kita, sebaiknya jangan keluarkan handphone,” jelas dia.

Sementara itu, pemerintah mencatat jumlah kasus positif virus corona di Indonesia hingga Rabu (17/6) mencapai 41.431 kasus. Sementara, jumlah pasien yang dinyatakan sembuh 16.243 orang dan pasien meninggal 2.276 orang.

“Hari ini ada penambahan kasus kasus konfirmasi Covid-19 positif sebanyak 1.031 orang. Sehingga akumulasi total positif yang telah kita miliki sebanyak 41.431 orang,” kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto dalam jumpa pers, di Graha BNPB, Jakarta, Rabu (17/6).

Yurianto menyebut kasus positif virus corona bertambah 1.031 kasus. Pasien positif yang sembuh naik sebanyak 540 orang. Sementara pasien meninggal bertambah 45 orang.

Data yang disampaikan Yurianto merupakan angka yang diperoleh Gugus Tugas Penanganan Covid-19 dari daerah hingga pukul 12.00 WIB siang ini. Selain itu pemerintah telah memeriksa 19.757 spesimen, sehingga total mencapai 559.872 spesimen. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*