COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Penting! Konsumsi Vitamin C Tak Perlu Sampai 1.000 Mg/Hari

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Menjalani tatanan pola hidup yang baru (new normal) yakni beraktifitas di masa pandemi dibutuhkan kedisiplinan tinggi untuk menjaga diri dan orang lain dari penularan virus corona. Untuk itu, menjaga kekebalan tubuh sangat penting untuk menangkal berbagai ancaman virus.

Selain istirahat cukup, makan makanan yang bergizi, dan berolahraga, banyak orang mengonsumsi vitamin C untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Namun perlukah mengonsumsi vitamin C untuk meningkatkan imunitas tubuh, apalagi sampai 1000 mg per hari?

Tak dimungkiri vitamin C memang berguna untuk menjaga daya tahan tubuh Anda apalagi dalam kondisi pandemi virus corona (COVID-19) seperti sekarang ini. Akibatnya, tak tanggung-tanggung banyak orang langsung ‘hajar’ konsumsi vitamin C dengan dosis tinggi 1000 mg per hari.

Sebagian besar masyarakat beranggapan semakin tinggi dosisnya maka semakin ampuh untuk tingkatkan kekebalan tubuh.

Menanggapi hal ini, dokter spesialis Gizi Klinik, RS Pondok Indah Bintaro Jaya, Diana Felicia Suganda mengatakan bahwa kebutuhan vitamin C harian hanya sekira 90 mg hingga 105 mg saja.

Jumlah angka kecukupan gizi (AKG) untuk vitamin C ini pun bisa dipenuhi dari berbagai sumber bahan makanan khususnya buah seperti jeruk, kiwi, jambu biji dan lainnya.

Baca juga: Tak Disangka, Buah Pisang Raja Bisa Memperkuat Paru-Paru

“Sebenarnya harus kembali ke prinsip gizi seimbang, ada karbohidrat, protein dan lemak. Kalau konsumsi gizi seimbangnya sudah cukup, enggak perlu tambah suplemen. Kalau kurang baru boleh tapi tidak semua orang harus mendapat suplemen vitamin C 1000 mg,” kata Diana dikutip dari Antara.

“Dari guava (jambu merah) saja kalau mau, satu buah guava itu vitamin C-nya 126 mg, jeruk itu 69 mg, kiwi 166 mg. Cari saja buah-buahan yang berwarna merah dan orange,” kata Diana.

Dia menambahkan konsumsi vitamin C maksimal per hari adalah 250 mg. Jumlah asupan ini pun diperuntukkan para perokok. Oleh karenanya, jika Anda sudah menjalani pola hidup sehat dan seimbang, maka tidak perlu meminum suplemen vitamin C dengan dosis sampai 1000 mg.

“Kalau tenaga kesehatan baru boleh asup vitamin C 500 mg-1000 mg tapi itu juga tidak setiap hari, harus diselang-seling. Karena itu tadi kebutuhan vitamin C kita hanya 90mg-105mg,” lanjutnya.

Apa yang akan terjadi jika seseorang kelebihan asupan vitamin c? Kondisi dikenal dengan megadosis vitamin C. Tak dimungkiri akan ada sejumlah efek samping yang mengikutinya dalam jangka panjang, antara lain mual, nyeri ulu hati, muntah, insomnia dan sulit tidur. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*