Diboikot, Mark Zuckerberg Terlempar Dari Posisi 3 Besar Orang Terkaya Di Dunia

Mark Zuckerberg | Foto: bangalorehotnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Mark Zuckerberg harus rela terlempar dari tiga besar orang terkaya di dunia, setelah kekayaan pendiri Facebook itu merosot karena banyak perusahaan mengikuti gerakan boikot pasang iklan di platform media sosial raksasa itu baru-baru ini.

Kini posisi tiga besar orang terkaya di dunia versi Bloomberg menjadi, tidak sesuai urutan, Bill Gates, Jeff Bezos dan Bernard Arnault.

Seperti diketahui, berawal dari maraknya unggahan rasisme dan ujaran kebencian, sejumah perusahaan besar memutuskan berhenti beriklan di Facebook.

Dikutip dari Blooberg, kekayaan bersih Mark turun US$7,2 miliar atau setara Rp103 triliun menjadi US$82,3 miliar. Kekayaan Zuckerberg sebelumnya ditaksir senilai 89,5 miliar dolar, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Angka tersebut menunjukan penurunan terbesar dalam tiga bulan terakhir, setelah Unilever mengumumkan menarik iklan dari beberapa jejaring sosial, termasuk Facebook. Unilever yang mengikuti langka perusahaan lain di AS mengungkapkan perusahaan akan berhenti menghabiskan uang di Facebook tahun ini. Unilever adalah salah satu klien iklan terbesar Facebook.

Kondisi ini membuat saham Facebook anjlok US$56 miliar pada Jumat (26/6).  Perusahaan-perusahaan dari Verizon Communications Inc. hingga Hershey Co. juga telah menghentikan iklan media sosial setelah para kritikus mengatakan bahwa Facebook telah gagal untuk secara mengelola ujaran kebencian dan disinformasi di platform media sosialnya.

Baca juga: Pemerintah Malaysia Izinkan Mahasiswa Asing Kembali Lanjutkan Perkuliahan

Coca-Cola Co. mengatakan akan menghentikan semua iklan berbayar di semua platform media sosial selama setidaknya 30 hari.

Menanggapi hal tersebut, CEO Facebook Mark Zuckerberg menyampaikan bahwa maraknya unggahan berisi ujaran kebencian dan rasisme sangat terkait dengan pemilu di Amerika Serikat (AS) dalam waktu dekat.

Mark mengumumkan sejumlah kebijakan baru Facebook yang akan mencegah pemanfaatan plarform media sosial tersebut sebagai lahan penyebaran ujaran kebencian dan rasisme.

“Tiga minggu lalu, saya berkomitmen untuk meninjau kembali kebijakan kami menjelang pemilihan umum 2020. Pekerjaan itu sedang berlangsung. Tetapi hari ini saya ingin berbagi beberapa kebijakan baru untuk menghubungkan orang-orang dengan informasi otoritatif tentang pemilihan. Menindak penindasan pemilih, dan melawan kebencian,” ujarnya melalui akun Facebook pribadinya pada Jumat (26/6) waktu setempat.

Seperti dikutip dari Bisnis.com, CEO Facebook itu menyampaikan sejumlah kebijakan baru. Di antaranya, Facebook akan memberikan informasi resmi tentang pemungutan suara selama pandemi Covid-19. Facebook akan membuat perlawanan terhadap penindasan kepada pemilih.

Selain itu, Facebook membuat standar yang lebih tinggi untuk mencegah konten bermuatan kebencian dalam iklan. Facebook juga melabeli konten yang layak dibagikan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*