Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pemerintah Malaysia Izinkan Mahasiswa Asing Kembali Lanjutkan Perkuliahan

Ilustrasi | foto: cnn.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KUALA LUMPUR – Pemerintah Malaysia mengizinkan para mahasiswa internasional dari perguruan tinggi negeri dan swasta untuk kembali ke Malaysia guna melanjutkan perkuliahan.

Menteri Pertahanan Ismail Sabri Yaakob di Putrajaya, Jumat, mengatakan izin tersebut juga diberikan kepada kalangan pelajar di berbagai sekolah internasional di negara itu, tetapi mereka perlu mematuhi beberapa syarat tertentu.

Ismail mengatakan mereka tidak perlu menyampaikan permohonan untuk masuk ke Malaysia kepada Kantor Imigrasi Malaysia (JIM), namun hanya mendaftar ke Kementerian Pendidikan dan Kementerian Pendidikan Tinggi.

“Mereka perlu membuat saringan COVID-19 di negara asal atau begitu tiba di pintu masuk negara. Mereka perlu menjalani proses karantina wajib 14 hari di kediaman mereka dan meng-install aplikasi MySejahtera jika datang dari negara yang bukan zona hijau,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Bagi yang datang dari zona hijau, ujar dia, mereka hanya perlu membuat saringan COVID-19 tetapi tidak diminta untuk menjalani karantina selama 14 hari di rumah.

Baca juga: Disebut Sebabkan Gagal Jantung, AS Setop Izin Edar Dan Penggunaan Hydroxychloroquine

Ismail Sabri mengatakan pemerintah juga membahas keinginan sebagian kalangan masyarakat Malaysia untuk ke pergi ke luar negeri untuk melanjutkan kuliah, selain harus mengikuti ujian penting sesuai jadwal kursus.

Sehubungan dengan itu, kata Menhan, pemerintah setuju untuk memberi izin kepada kelompok tersebut berangkat ke luar negeri. Mereka bahkan tidak perlu mengajukan permohonan kepada Kantor Imigrasi, ujarnya.

“Mereka sebaliknya hanya perlu mengemukakan bukti pendaftaran perkuliahan atau keperluan menunjukkan ujian dalam bentuk dokumentasi kepada pegawai imigrasi di Bandara,” katanya.

Sejumlah mahasiswa Indonesia di Malaysia, yang sekarang berada di Tanah Air, menyambut baik informasi tersebut namun masih menunggu informasi lebih lanjut.

“Kami masih menunggu informasi lebih lanjut dari Office of International Affairs (OIA) UiTM,” ujar mahasiswa S3 UiTM Shah Alam yang juga dosen di Unair Surabaya, Endang F Mannan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*