Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ada 5 Klaster Baru Penyebaran Covid-19 Di Semarang, New Normal Batal

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: youtube hendrar prihadi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengumumkan kemunculan lima klaster baru penyebaran COVID-19 di kota ini. Temuan klaster-klaster baru itu, menjadi penyebab tren kasus positive corona  di Kota Semarang tetap tinggi.

Dia menuturkan klaster baru yang sudah dilakukan penelusuran dalam dua hari terakhir tersebut, antara lain Pasar Jati Banyumanik, Pasar Prembaen, Pasar Burung Karimata, Rusunawa Kaligawe, serta salah satu kantor perbankan di Semarang.

“Ada penambahan beberapa klaster baru, yakni tiga pasar, Rusunawa dan Kantor bank,” kata pria yang akrab disapa Hendi ini.

Menurutnya, untuk di pasar, sudah dilakukan penelusuran terhadap pedagang maupun keluarganya. Hingga hari ini, tercatat 127 pasien COVID-19 masih dirawat di berbagai rumah sakit di wilayah ini.

Dia menambahkan, ke depan, Pemkot Semarang akan memperbanyak tes swab di sejumlah lokasi dengan tingkat keramaian dan potensi penularan COVID-19. “Akan lebih banyak swab daripada rapid (tes cepat). Kami sudah belanja reagen,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ia juga meminta masyarakat lebih disiplin dalam menjalankan protokol kesehatan. “Tidak hanya untuk diri sendiri tetapi juga lingkungannya,” katanya.

Baca juga: Waspada, Jumlah ODP di Semarang Meningkat Tajam

Sementara itu, guna menindaklanjuti penambahan kasus terkonfirmasi positif tiga pejabat di lingkungan Pemerintah Kota Semarang, pihaknya melakukan rapid test massal terhadap lebih dari 250 orang pejabat eselon II dan eselon III, Selasa (2/6).

“Iya, jadi hari ini kita lakukan swab kepada pejabat eselon 2 dan 3, ada sebanyak 250-an. Ya namanya juga kita berinteraksi, bekerja untuk masyarakat. Kemudian kalau ada satu dua yang infonya positif maka kami berharap yang lainnya segera terdeteksi,” tegas Hendi.

Sebelumnya diberitakan tiga pejabat di lingkungan Pemkot Semarang terkonfirmasi positif covid-19. Satu orang kepala dinas, satu orang camat, dan satu orang sekretaris camat. Untuk itu pihaknya mengelar rapid test massal terhadap pejabat eselon II dan eselon III.

“Teman kami ada yang positif, satu kepala dinas, satu camat, dan satu sekcam. Sudah kami telusuri keluarganya termasuk di lingkup kerjanya apakah mereka kemudian aman atau mata rantainya masih sangat panjang,” katanya, Selasa (2/6).

Hendi menjelaskan, saat ini kondisi kepala dinas, camat, dan sekcam yang positif tersebut sampai kini masih berkomunikasi dengannya dan mengatakan kondisinya sehat. Adapun ketiganya sekarang menjalani karantina dirumah dan salah satunya melakukan karantina di rumah sakit. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*