Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Korban Covid-19 Didominasi Laki-Laki, Kenapa?

Ilustrasi | Foto: republika
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Jumlah kasus positif Covid-19 atau corona kembali di tanah air bertambah 433 kasus. Total per Jumat (1/5) mencapai 10.551 orang. Proporsi laki-laki 58% dan perempuan 42%, dinyatakan positif corona.

Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19, Achmad Yurianto mengatakan dari jumlah 10.551 orang dinyatakan positif, pasien laki-laki lebih banyak dibandingkan dengan perempuan.

Begitu pula dengan tingkat kematian pasien positif corona. Saat ini ada 800 orang meninggal dunia akibat virus itu, mayoritas berasal dari pasien laki-laki.

“Proporsi laki-laki 58% dan perempuan 42%, artinya memang lebih banyak laki-laki menderita Covid-19. Sementara proporsi meninggal 66% laki-laki dan 34% perempuan,” kata Yuri dalam konfrensi pers di gedung BNPB Jakarta, Jumat (1/5)

Tak hanya di Indonesia, Global Health juga telah mengumpulkan bahwa di beberapa negara ada banyak laki-laki yang didagnosis terinfeksi virus ini dan meninggal dunia. Aljazeera pun mengungkapkan bahwa 2,8% laki-laki yang tertular virus meninggala dunia, dibandingkan dengan 17,7 % perempuan yang tertular.

Temuan itu juga terbukti di negara Italia, yang mana tingkat kematian saat ini mencapai 7,2 persen pada laki-laki dan 4,1 persen pada perempuan.

Namun sebenarnya apa alasan laki-laki cenderung berisiko meninggal akibat Covid-19 daripada perempuan? Meski belum ada jawaban pasti yang diberikan para ilmuwan, beberapa teori ini dirasa menjadi jawaban mengapa laki-laki lebih rentan daripada perempuan.

1. Gaya hidup tidak sehat

Teori paling umum adalah, laki-laki cenderung memiliki kebiasaan tidak sehat, khususnya dengan pengembangan penyakit kronis seperti akibat merokok atau minum-minuman beralkohol.

Baca juga: Kasus Positif Corona Tembus 10 Ribu, Jateng Diposisi Keempat

Data yang dikumpulkan pada tahun 2015 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan bahwa laki-laki biasanya minum alkohol sekitar lima kali lebih banyak daripada perempuan, serta lebih mungkin merokok dibanding perempuan.

Merokok bisa menyebabkan komplikasi seperti kesulitan bernapas dan pneumonia jika terinfeksi virus corona. Hal ini karena kesehatan pernapasan yang cenderung buruk. Serta berisiko lebih tinggi alami penyakit paru obstruktif kronik (COPD) yang diperburuk oleh virus.

Perokok juga lebih cepat menangkap virus karena tindakan meletakan tangan ke mulut, terlebih menggunakan tangan yang tidak dicuci untuk menggulung rokok atau berbagai dengan orang lain.

2. Kebersihan tangan

Rajin mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air yang mengalir dianggap paling efektif dalam mengendalikan berbagai penyakit. Tetapi sebuah penelitian menunjukkan bahwa laki-laki mungkin lebih buruk dalam hal kebersihan tangan dibanding perempuan.

Sebuah studi di AS tahun 2009 menunjukkan, hanya 31 persen laki-laki yang mencuci tangan setelah menggunakan toilet umum, hal ini jauh dengan perempuan sebanyak 65 persen.

Perempuan juga cenderung menggunakan sabun saat mencuci tangan, inilah mengapa laki-laki lebih rentan dari perempuan.

3. Hormon

Kekebalan terhadap virus juga bervariasi sesuai perubahan konsentrasi hormon yang terjadi pada berbagai tahap siklus menstruasi, penggunaan kontrasepsi, selama hamil atau setelah menopause.

Itulah mengapa layak disebutkan bahwa hormon perempuan mungkin memiliki tanggung jawab atas ketidakseimbangan gender pada pandemi Covid-19 ini.

Perbedaan teoritis ini telah diteliti pada hewan selama wabah SARS tahun 2020 hingga 2003 silam. Para peneliti mengeluarkan ovarium tikus yang menghasilkan hormon betina, estrogen. Mereka menemukan bahwa kerentanan tikus terhadap SARS meningkat dan mengakibatkan tingkat kematian.

Itu berarti bahwa esterogen memiliki efek perlindungan pada tikus yang terinfeksi virus SARS. Virus SARS dan Covid-19 dianggap memiliki 79 persen sekuensing genetik yang sama, jadi ada kemungkinan bahwa mekanisme yang sama mungkin berperan dengan Covid-19. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*