Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Nafas Ngesti Pandawa Upaya Menyambung Hidup Antara Kebijakan Yang Tak Jelas dan Dana Hibah Bagian 3

Foto: instagram @mayahere5
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Djoko Muljono yang menyumbang tulisan untuk buku Bambang Sadono 60 Tahun Bambang Sadono Kenangan Sepanjang Jalan Penerbit Citra Almamater Baru 2017, menyebut:

Alhamdulilah, hari-hari terakhir antara saya dengan Pak BS (sebutan Bambang Sadono) memang sering telepon/SMS atau tatap muka langsung, antara lain terkait dengan acara sosialisasi dan program MPR Empat Pilar yang penyelenggaraannya di kantong-kantong kesenian berbagai daerah, salah satunya di Ngesti Pandawa.

Menganggap sosialisasi Empat Pilar MPR (Pancasila, UUD 45, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika) melalui kesenian sangat efektif. Maka Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Perwakilan Jawa Tengah yang diwakili Pak BS menggelar pentas wayang orang. Sebuah pentas pernah berlangsung di Gedung Ki Narto Sabdo, Kompleks TBRS Kamis 17 Desember 2015, malam itu menggandeng Ngesti Pandawa dengan lakon Kresna Duta.

Saya ingat betul arahan Pak BS bahwa pesan-pesan moral yang terkandung dalam Empat Pilar bisa melalui kesenian sehingga bisa sangat efektif mengena di tengah masyarakat ketimbang melalui cara atau media lain. Keharuan saya tiba-tiba membuncah ketika DPD RI mengajak Ngesti Pandawa karena grup wayang orang ini, seperti kata Pak BS adalah “benteng terakhir” kesenian tradisional di Indonesia setelah Sriwedari di Sala dan Barata Jakarta.

Menyadari sebagai “benteng terakhir” itulah maka Ngesti Pandawa harus dipertahankan dan harus hidup terus tidak boleh membiarkan senimannya berjalan sendiri di tengah pesatnya pasar, tanpa ada penadampingan dari masyarakat atau pemerintah.

Itu kata Pak BS saat diwawancarai wartawan seuai pertunjukan. Untuk itu seakan tak pernah lelah, Pak BS yang tahu perssis sejarah jatuh bangunnya Ngesti Pandawa lantas mendorong pemerintah untuk bisa membentuk Peraturan Daerah (Perda) atau Undang-Undang (UU) sebagai payung hukum yang kelak bisa membuat mulus bantuan finansial untuk kesenian seperti halnya pemerintah dalam membantu bidang olah raga. (hal. 65)

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Nafas Ngesti Pandawa Upaya Menyambung Hidup Antara Kebijakan Yang Tak Jelas dan Dana Hibah Bagian 1

Usaha untuk kedapatan dana bantan terus berlanjut. Tak kurang pula Bambang Sadono dan Djoko Muljono menemui Komisi E DPRD Jawa Tengah. Tapi sampai sekarang masih tidak jelas juntrungnya, karena pejabat Komisi E (menyebut salah satu nama) sangat sulit ditemui. Ngesti Pandawa yang bahkan dengan bermodal telah SK Menkumham dan SK Gubernur tetap tidak bisa memberikan solusi. “Selama itu pula, saat tidak ada bantuan pemerintah, kami hanya terus nyadhong (meminta),” kata Djoko Muljono sambil menengadahkan tangan seperti orang meminta.

Solusi yang dimaksud umpamanya, pemerintah kota dan provinsi diminta mengeluarkan kebijakan internal yaitu mewajibkan pegawainya untuk menonton pertunjukan wayang orang. Hal itu bisa dilakukan melalui Organisasi  Perangkat Daerah (OPD) atau dinas-dinas yang ada. Umpamanya, setiap dinas memborong tiket masuk setidaknya 50 lembar tiket untuk setiap pekannya. Kewenangan ini dititahkan oleh wali kota berlaku wajib dan itu menjadi perintah yang wajib dilaksanakan.

Mengapa kebijakan ini perlu dilakukan karena sebagai sebuah lembaga kesenian, Ngesti pandawa telah mengharumkan nama Kota Semarang. Keberadaan Ngesti adalah aset dan warisan budaya tidak benda (WBTB). Misalnya dengan banyaknya pendatang sebagai wisatawan alam negeri atau luar negeri untuk mengungjungi Semarang. Kondisi ini akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi dan menambah nilai PAD (Pendapatan Asli Daerah) dari sektor budaya dan pariwisata.

Demi melihat komitmen Ngesti pandawa pada kesenian tradisi selama ini9 akhirnya akan menggerakkan sektor swasta untuk kur membantu dala bentuk sponsor untuk sebuah ajang khusus (special events). Melalui program CSR sektor swasta tergerak untuk berpartisipasi. Hal

Ini telah dilakukan oleh sektor perbankan (BCA dengan program bakti BCA),  DJARUM melalui DJARUM Fondation. Kemudian FIF sebuah perusahaan leasing otomotif yang telah mendonasikan sebuah mobil mini bus untuk mendukung operasional Ngesti Pandawa. Juga perhatian Bank Central Asia tbk pada Ngesti Pandawa selama ini lebih dari cukup.

BCA selama ini menunjukkan kepedulian terhadap seni budaya di Indonesia, salah satunya wayang. Melalui kegiatan Bakti BCA bidang biaya dengan program “BCA untuk Wayang Indonesia”. Melalui program ini BCA telah melalukan upaya pelestarian dan pengembangan wayang pada segala aspek, baik langsung kepada pelaku seni wayang mau pun kepada pelajar/mahasiswa sebagai penerus bangsa.

Dari elemen individu sepertinya juga tidak sedikit perhatiannya pada Ngesti Pandawa dalam memberikan donasi. Bisa disebut drg Grace W Susanto, Prof Dr Cr Harsono Susanto, Prif Dr dr Edi Dharmana, Ir Aris Krisdianto, maka sejumlah pementasan besar pun berhasil diselenggarakan. Dari donasi dan sponsor Ngesti bisa mendatangkan  bintang Utami dari WO Bharata Jakarta, Sriwedari Sala dan penari kelas dunia Didik Nini Thowok.

Namun nyadhong atau meminta belas kasihan pihak lain ternyata tidak selamanya berkonotasi negatif. Karena demi melihat komitmennya Ngesti Pandawa pada kesenian tradisi selama ini, justru menggerakan pihak swasta untuk ikut membantu sebagai sponsor. Perhatian terus mengalir dari pihak swasta dengan mendukung dana dan fasilitas untuk pergelaran spesial.

… Tambahan prof edi

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Nafas Ngesti Pandawa Upaya Menyambung Hidup, Antara Kebijakan Yang Tak Jelas dan Dana Hibah Bagian 2

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*