Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Arus Balik, 1.000 Kendaraan Dipaksa Putar Balik di Gerbang Tol Kalikangkung

Penyekatan kendaraan yang melintasi gerbang tol Kalikangkung Semarang | Foto: youtube Rumah Pancasila & Klinik Hukum
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Petugas gabungan memerintahkan putar balik hampir 1.000 kendaraan dengan tanda nomor kendaraan bermotor dari luar Jawa Tengah (Jateng) yang akan menuju ke wilayah barat melalui Gerbang Tol Kalikangkung, Semarang, sejak Selasa (26/5) hingga Rabu.

Sementara itu, dari jalur Selatan, Tim gabungan melakukan penyekatan arus balik Lebaran di Jalan Solo-Wonogiri tepatnya di depan Polsek Nguter, Sukoharjo. Jalan arteri itu menjadi jalur para perantau asal Wonogiri yang hendak kembali ke Jakarta dan sekitarnya.

“Sejak Selasa sampai Rabu siang sudah 968 kendaraan yang diminta untuk putar balik,” kata Kepala Pos Pengamanan Operasi Ketupat Candi 2020, di Gerbang Tol Kalikangkung Semarang AKP Wahono.

Menurut dia, jumlah kendaraan harus putar balik tersebut kemungkinan masih akan bertambah, mengingat pelaksanaan penyekatan dilakukan selama 24 jam.

Kendaraan dari arah Semarang yang akan masuk ke Gerbang Tol Kalikangkung sudah langsung dikanalisasi. Kendaraan dengan pelat nomor dari luar Jateng langsung diarahkan ke lajur tengah untuk diputar balik.

Dikutip dari Antara, pantauan di lapangan, berbagai kendaraan dengan pelat nomor Jakarta, Jawa Barat, maupun Jawa Timur diminta untuk putar balik. Kendaraan-kendaraan tersebut selanjutnya diminta untuk menggunakan Jalur Pantura.

Ia menjelaskan para pemudik tidak bisa memanfaatkan kelengahan petugas karena penyekatan selama 24 jam.

Sementara itu, Tim gabungan terdiri dari anggota Polres Sukoharjo, Kodim 0726/Sukoharjo, Satpol PP Sukoharjo, dan Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Sukoharjo.

Baca juga: 10.000 Polisi Bersiaga di 149 Pos Pantau di Perbatasan Jateng

Mereka memeriksa kendaraan bermotor yang melewati posko pemantauan Covid-19 tersebut. Saat pemeriksaan kendaraan bermotor, petugas medis memakai alat pelindung diri (APD) berupa baju hazardous materials (hazmat).

Kapolres Sukoharjo, AKBP Bambang Yugo Pamungkas mengatakan penyekatan dilakukan untuk antisipasi para kaum boro bakal kembali ke Jakarta dan sekitarnya pada arus balik setelah berlebaran di kampung halaman.

Kaum boro yang mudik saat Lebaran berpotensi menularkan Covid-19. Terlebih, wilayah DKI Jakarta merupakan episentrum wabah Covid-19 di Tanah Air. “Kami melakukan pemeriksaan terhadap pengguna jalan yang melewati pos pemantauan Covid-19 di Nguter. Ini salah satu upaya pencegahan persebaran Covid-19 di Sukoharjo,” katanya.

Dalam penyekatan itu, anggota tim gabungan mengecek tujuan masing-masing pengguna kendaraan yang melintas. Apabila didapati pengguna jalan hendak kembali ke wilayah DKI Jakarta, mereka diminta menunda perjalanan.

Pengguna kendaraan yang hendak ke Jakarta, saat penyekatan arus mudik di Sukoharjo itu juga diminta mengurus terlebih dahulu surat izin keluar masuk (SIKM) yang diterbitkan Pemprov DKI Jakarta.

Para perantau yang tak mengantongi SIKM bakal ditolak masuk wilayah Jakarta. “Kami ingin memperlancar pencegahan persebaran Covid-19. Lebih baik menunda perjalanan daripada sampai di Jakarta namun tak bisa sampai rumah,” ujar dia.

Sementara itu, Kasatlantas Polres Sukoharjo, AKP Marwanto, menyatakan penyekatan arus balik Lebaran dilakukan di jalur Solo-Wonogiri yang menjadi jalur utama perantau balik ke Jakarta. Penyekatan bakal dilakukan selama beberapa hari mendatang.

Kasatlantas menyebut ada beberapa mobil milik perantau yang diminta memutar balik lantaran hendak menuju Jakarta. “Penyekatan tak hanya dilakukan di Sukoharjo melainkan di jalur arus balik menuju Jakarta. Bisa saja lolos dari pemeriksaan petugas di Sukoharjo namun diminta putar balik di ruas tol atau jalur pantai utara [Pantura],” kata dia, seperti dikutip dari Solopos.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*