COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Nekat Beroperasi Saat PKM, Rumah Karaoke di Argorejo Bakal Ditutup Permanen

Kawasan algorejo | Foto youtube Antara TV Indonesia
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Semarang, Fajar Purwoto mengatakan, pihaknya tidak segan-segan menutup permanen karaoke yang masih nekat buka selama pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM).

“Apalagi saat ini bulan puasa, kami tidak segan segan menutup karaoke secara permanen karaoke yang bandel, dan masih beroperasi selama PKM,” katanya, Selasa (19/5).

Fajar menegaskan akan terus melakukan operasi pemantauan menyusul adanya aduan dari masyarakat terkait sejumlah rumah karaoke di kawasan bekas lokalisasi Sunak Kuning itu. “Soal karaoke Argorejo, sudah kami lakukan razia. Dan ini akan kami lakukan secara rutin,” tegasnya.

Menurut Fajar, tindakan tegas saat ini diambil untuk mencegah penyebaran covid-19 di Kota Semarang. Hal ini sesuai dengan Peraturan Walikota (Perwal) 28 Tahun 2020.

“PKM diberlakukan hingga 24 Mei mendatang. Kami harap masyarakat dan pelaku usaha bisa mentaati aturan ini. Sehingga kondisi atau aktvitas warga dapat segera pulih,” ungkapnya.

Sementara itu, untuk menghindari adanya Karaoke Argorejo yang bandel dan tetap beroperasi, dalam waktu dekat pihaknya akan menegur ketua paguyuban pengelola karaoke argorejo.

“Ketua Paguyuban akan kami tegur, untuk lebih ketat dalam melakukan pengawasan. Patroli rutin dari petugas juga akan diperketat,” tegasnya.

Selain itu, pihaknya juga berharap adanya partisipasi dari warga untuk melaporkan jika ditemukan karaoke yang masih beroperasi selama PKM ini.

Baca juga: Gedung BPSDM Srondol Disiapkan Untuk Karantina 800 TKI Yang Pulang ke Semarang

Sementara itu, Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, bahwa pihaknya akan melakukan evaluasi terkait dengan penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) apakah akan di perpanjang atau berakhir sesuai rencana yakni 24 Mei 2020 mendatang.

Pemberlakua PKM sendiri sudah diterapkan di Kota Semarang sejak tanggal 27 April 2020 lalu. Dimana bertujuan untuk mengurangi resiko penyebaran covid-19.

“Masih punya waktu satu minggu lagi, untuk kemudian kami evaluasi apakah akan diperpanjang atau tidak,” katanya, seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Lebih lanjut, Hendi sapaan akrab Walikota mengatakan, jika dilihat dari tren kasus covid-19 di Kota Semarang meninjukan sebuah penurunan selama masa PKM. Sehingga, sepanjang masyarakt bisa berdisiplin sesuai SOP kesehatan, kasus covid-19 bisa diatasi.

“Jika dilihat dari data yang ada, ada sebuah penurunan selama PKM. Sehingga kami optimis persoalan covid-19 di Kota Semarang dapat segera diatasi sepanjang masyarakat mau untuk berdisplin dengan menerapkan protokol kesehatan, jaga jarak, dan jaga kebersihan,” ungkapnya.

Namun, Hendi melanjutkan, jika dilihat dari angka kasus covid-19 di Kota Semarang masih menunjukan angka tertinggi di Jawa Tengah. Karena itu, pihaknya akan membahas dengan pihak-pihak terkait tentang kebijakan PKM tersebut.

“Maka, masih diperdebatkan. Nanti kami rapat terakhit Jumat atau Sabtu untuk memutuskan PKMnya diperpanjang atau tidak,” jelasnya.

Sementara, update covid-19 di Kota Semarang per Selasa (18/5) siang, ada 47 pasien positif covid-19 di Kota Semarang. Jumlah pasien sembuh sebanyak 236 orang, sedangkan jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) sebanyak 94 orang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*