Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Tak Ada Penambahan Kasus Positif Covid-19, DIY Segera Lakukan Rapid Test Masal

Ilustrasi | Foto: medium.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Untuk pertama kalinya, DIY tidak ada penambahan kasus positif Virus Corona. Meski demikian Pemerintah DI Yogyakarta menginstruksikan seluruh pemerintah kabupaten atau kota segera melakukan rapid test massal awal bulan ini.

“Hasil rapid test massal tersebut akan menjadi pertimbangan untuk menentukan langkah yang harus diputuskan pemerintah terkait penanganan wabah,” ujar Sekretaris Daerah DIY R. Kadarmanta Baskara Aji, di Kompleks Kepatihan, Yogyakarta Senin 4 Mei 2020.

Kasus positif Corona di DIY sendiri per Senin ini sudah 115 orang. Di mana 50 kasus sembuh. Namun yang patut dicermati, ada dua klaster besar yang menyumbang penularan masif di DIY sehingga membuat kasus terus bertambah.

Dua episentrum ini adalah klaster Jamaah Tabligh dan jemaat Gereja Protestan di Indonesia Bagian Barat (GPIB). Penularannya sebagian besar di Kabupaten Sleman, Gunungkidul, dan Bantul.

Aji mengatakan jumlah alat rapid test yang ada masih mencukupi. Menurut dia, ketersediaan Polymerase Chain Reaction (PCR) atau bahan uji swab pasien terindikasi COVID-19 juga cukup. Sebab, Yogya telah menerima reagent dan prier sebanyak 25 ribu buah dari pemerintah pusat.

Soal keterkaitan test massal dengan rencana pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), Aji menuturkan tidak menutup kemungkinan kebijakan itu diberlakukan di wilayah DIY.

Baca juga: Kampung Edukasi Watu Lumbung Disulap Jadi Griya Karantina Yang Menyenangkan

“Keputusan PSBB tidak bisa sepihak. Pemerintah kabupaten atau kota harus diajak berembug terutama terkait dengan ketersediaan anggarannya,” ujarnya, dikutip dari Tempo.co.

Sementara itu, Pemda DIY mengeluarkan data penanganan pasien virus Corona, Senin (4/5). Dari data yang dikeluarkan tak ada tambahan pasien positif virus Corona.

Kondisi ini cukup menggembirakan. Pasalnya beberapa hari sebelumnya ada lonjakan pasien positif virus Corona di DIY. Pada Jumat (1/5) ada tambahan 9 pasien positif virus. Sementara di hari Sabtu (2/5) ada tambahan 10 pasien positif virus Corona di DIY.

“Hasil pemeriksaan laboratorium dan terkonfirmasi positif pada hari ini tanggal 4 Mei 2020 tidak ada kasus positif, sehingga total kasus positif COVID-19 di DIY tidak ada penambahan, tetap 115 kasus,” ujar Juru Bicara Pemda DIY untuk Penanganan Covid-19, Berty Murtiningsih.

Selain tak ada tambahan pasien positif virus Corona, Berty juga membagikan kabar gembira lainnya. Yaitu kesembuhan seorang pasien positif virus Corona di DIY. Tambahan satu orang ini membuat total jumlah pasien positif virus Corona yang dinyatakan sembuh di DIY ada 50 pasien.

“Laporan kasus sembuh sebanyak 1 kasus, sehingga jumlah kasus yang sembuh dari COVID-19 di DIY sebanyak 50 kasus. Pasien nomor kasus 66 dinyatakan sembuh. Pasien adalah laki-laki berumur 71 tahun warga Sleman,” urai Berty.

Dari data yang dikeluarkan Pemda DIY, diketahui pada Senin (4/5) jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) total ada 920 orang. Dari 920 dinyatakan 115 positif virus corona. Dari 115 ini, 50 pasien dinyatakan sembuh dan pasien meninggal dunia ada 7 orang.

Sedangkan 699 PDP lainnya dinyatakan negatif. Sementara itu, 106 orang PDP masih menunggu hasil laboratorium dan 7 di antaranya meninggal dunia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*