COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

135.123

137.468

2%

Kasus Baru

2.307

2.345

2%

Update: 15 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

21 Mei, Kasus Positif Corona di RI Tembus 20.162

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Jumlah kasus positif virus corona di Indonesia hari ini, Kamis (21/5) kembali mencatatkan rekor tertinggi sejak awal Maret lalu. Update data terbaru hingga pukul 12.00 siang ini ada penambahan sebanyak 973 kasus, sehingga totalnya mencapai 20.162 kasus.

Juru bicara penanganan corona, dr Achmad Yurianto mengatakan jumlah ini  meningkat signifikan dibandingkan dengan hari sebelumnya tercatat 19.189 orang. Dari jumlah kasus saat ini, 4.838 orang dinyatakan sembuh, dan 1.278 orang lainnya meninggal.

Dia menambahkan hasil pemeriksaan ini berdasarkan 219.975 spesimen yang diperiksa dengan menggunakan metode Polymerase chain reaction (PCR) dan tes cepat molekuler (TCM).

“Kasus konfirmasi positif hari ini meningkat 973 orang, peningkatan ini luar biasa dan inilah yang tertinggi. Peningkatan tertinggi ini terjadi khususnya di Jawa Timur, sehingga menjadi 20.162,” kata juru bicara penanganan corona, Achmad Yurianto, dalam konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta Timur, Kamis (21/5).

Dia menuturkan DKI Jakarta masih menjadi zona merah pusat penyebaran corona terbanyak, disusul Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Sulawesi Selatan. Untuk mencegah meluasnya virus corona, Pemprov DKI juga sudah memperpanjang kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) hingga 4 Juni 2020.

Sebelumnya, diberitakan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meminta kepada masyarakat bersiap menghadapi lonjakan kasus positif virus corona pada pekan ini.

Baca juga: Jumlah Kasus Positif Covid-19 di Bantul Tengah Menuju Puncak

Dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VIII DPR RI yang berlangsung secara daring, Pelaksana tugas Deputi II BNPB, Dody Ruswandi pada pekan lalu, mengatakan kenaikan jumlah orang positif Covid-19 ditargetkan hingga 40 ribu pasien.

Menurutnya, kenaikan tersebut dilakukan agar penyelesaian pandemi virus corona bisa lebih cepat dilakukan.

“Nanti mungkin jangan kaget Bapak Ibu, bahwa minggu depan itu akan cenderung banyak naiknya. Secara teknis, memang harusnya itu, karena supaya kita bisa mempercepat selesainya Covid-19 ini,” kata Dody.

“Harapan kita bisa mencapai 40 ribu, supaya itu bisa mewakili daerah merah yang kita anggap mewakili daerah tersebut,” kata dia menambahkan.

Dia menjelaskan, kenaikan jumlah kasus ini seiring dengan penambahan tes Covid-19. Menurut Dody, Gugus Tugas Percepatan penanganan Covid-19 sedang meningkatkan kapasitas baik dari segi laboratorium maupun sumber daya manusia. Targetnya, lanjutnya, kenaikan kapasitas pengecekan.

Dody juga menyampaikan jika tes secara masif ini berhasil maka kurva puncak Covid-19 kemungkinan terjadi di awal Juni 2020. Menurutnya, setelah itu kurva Covid-19 bisa melandai ke bawah.

“Kalau puncak di sana (awal Juni), kita juga harus siap dengan kapasitas rumah sakit. Insya Allah nanti kalau semuanya testing ini selesai dan puncaknya bisa tercapai, dan setelah itu mudah-mudahan bisa landai ke bawah,” tutur Dody. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*