Ngesti Pandawa

Duh, Seorang WNI di Singapura Positif Idap Virus Corona

Ilustrasi | Foto: iamexpat.nl
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SINGAPURA – Seorang warga negara Indonesia (WNI) yang bekerja sebagai asisten rumah tangga dilaporkan menjadi orang ke-21 yang positif virus corona di Singapura. WNI tersebut terkena virus itu setelah sang majikan dinyatakan mengidap virus yang sama pada Senin (3/2) kemarin.

Menurut keterangan Kementerian Kesehatan Singapura yang diterima CNNIndonesia.com, Selasa (4/2), perempuan WNI berusia 44 tahun itu bekerja di rumah sang majikan yang merupakan seorang wanita berusia 28 tahun di di Jalan Bukit Merah. Majikan tersebut belum pernah bepergian ke China.

Akan tetapi, sang majikan dilaporkan bekerja di sebuah toko obat-obatan China bernama Yong Thai Hang di Jalan Cavan nomor 24. Para pelanggannya sebagian besar adalah para pelancong asal Negeri Tirai Bambu.

Perempuan itu mengalami radang tenggorokan dan demam pada 29 Januari. Dia lantas pergi memeriksakan diri ke dokter umum di sebuah klinik pada hari yang sama.

Karena tidak membaik, sehari kemudian dia pergi ke Unit Gawat Darurat Rumah Sakit Tan Tock Seng dan disarankan melakukan pindai sinar-x. Dari hasil rontgen dia dibolehkan pulang karena tidak didiagnosa mengalami pneumonia.

Baca juga: Dokter di Thailand Gunakan Kombinasi Obat HIV dan Flu Taklukkan Virus Corona

Perempuan tersebut lantas memutuskan istirahat di rumah sejak 31 Januari sampai 2 Februari. Karena tidak juga membaik, dia lantas pergi ke Rumah Sakit Umum Singapura.

Saat itu dokter lantas menyatakan dia mengalami gejala pneumonia dan mengidap virus corona (2019-nCov). Dokter lantas memerintahkan dia untuk diisolasi.

WNI tersebut juga tidak memiliki riwayat bepergian ke China. Dia langsung dijemput setelah sang majikan dinyatakan positif virus corona. Setelah dilakukan uji laboratorium, WNI tersebut juga positif virus corona.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri, Teuku Faizasyah, menyatakan sudah mendapatkan konfirmasi soal hal itu.

“KBRI Singapura telah menerima konfirmasi lisan dari Kementerian Kesehatan Singapura. Namun dikarenakan Personal Data Protection Act, identitas WNI tersebut belum dapat disampaikan,” tulis Faizasyah seperti dikutip dari CNNIndonesia.com.

Faizasyah menyatakan KBRI Singapura terus berkoordinasi dengan pihak-pihak yang berwenang terkait penanganan hal tersebut.

Selain itu, Faizasyah mengimbau WNI yang berada di Singapura diharapkan dapat tetap waspada, menjaga kesehatan dan kebersihan, dan memperhatikan imbauan yang dikeluarkan Pemerintah Singapura. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*