Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kasus Pertama Penularan Corona Pada Harimau Dikonfirmasi Berada di New York

Kebun Binatang Bronx, New York | Foto: wcax.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, NEW YORK – Wildlife Conservation Society mengatakan seekor harimau di Kebun Binatang Bronx, New York dinyatakan positif terkena virus corona. Harimau betina asal Malaysia berusia 4 tahun itu menderita batuk kering beberapa hari terakhir.

Hasil diagnosis pun di paparkan oleh Laboratorium Layanan Veteriner Nasional Departemen Pertanian AS (USDA) menyatakan bahwa harimau itu positif. Ini adalah kasus COVID-19 pertama yang dikonfirmasi bisa tertular pada harimau.

“Bahkan, beberapa harimau dan singa di kebun binatang itu juga menunjukkan gejala penyakit pernapasan,” kata USDA dikutip dari CNBC International, Senin (6/4)

Harimau bernama Nadia itu diyakini terinfeksi oleh karyawan kebun binatang. Harimau itu mulai menunjukkan gejala pada 27 Maret.

“Meskipun mereka mengalami penurunan nafsu makan, para harimau di Kebun Binatang Bronx dinyatakan baik-baik saja di bawah perawatan hewan dan tetap interaktif dengan pemelihara mereka,” ujar Wildlife Conservation Society.

Baca juga: China Kunci Kota Jia Hadapi Gelombang Ke Dua Covid-19

“Tidak diketahui bagaimana penyakit ini akan berkembang pada kucing besar itu karena spesies yang berbeda dapat bereaksi secara berbeda terhadap infeksi baru, tetapi kami akan terus memantau mereka dengan seksama dan mengantisipasi pemulihan penuh.”

Kebun Binatang Bronx ditutup pada 16 Maret lalu karena kasus COVID-19 di New York mulai tumbuh. New York merupakan negara bagian dengan kasus corona terbanyak di dunia, dengan 123.018 kasus, 4.159 kematian dan 106.672 pasien sembuh.

Meski begitu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) tidak memiliki bukti bahwa hewan pendamping, termasuk hewan peliharaan, dapat menyebarkan COVID-19. Tetapi ditekankan bahwa dibutuhkan lebih banyak informasi untuk memahami dengan tepat jika dan bagaimana COVID-19 memengaruhi berbagai spesies hewan.

Sebelumnya, seekor anjing di Hong Kong dinyatakan positif COVID-19 pada akhir Februari. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kemudian mengatakan anjing itu baik-baik saja dan tidak mengalami gejala apa pun. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*