COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Tips Terhindar Dari Covid-19 (Bagian 1)

Apakah Pesan Makanan Secara Delivery Aman?

Ilustrasi | Foto: koreri.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Mas Awo

Saat kebijakan social distancing atau physical distancing diterapkan, kantor dan sekolah diliburkan supaya penyebaran virus corona penyebab Covid-19 tidak menyebar luas, istilah makanan pesan antar alias delivery order makin ngetrend. Tapi benarkah makanan yang dipesan secara online sepenuhnya aman? Atau hanya memudahkan saja?

Pesan makanan untuk diantar langsung ke rumah, baik melalui Aplikasi Go Food, Grab maupun langsung dari petugas restoran, memang lebih aman dibanding kita makan di restoran yang bersangkutan. Setidaknya, peluang terjadinya interaksi secara langsung dengan orang lain bisa dihindari. Memang sudah banyak restoran yang menerapkan standar keamanan yang memadai, seperti meminta antrean tak berdekatan, menyediakan hand sanitizer, ruangannya disemprot disinfektan secara rutin dan pegangan pintunya selalu dibersihkan. Tapi, bukan sikap yang bijak jika kita memilih makan di resto, kecuali keadaan memaksa.

Memang akan lebih aman kalau kita memasak dan menyiapkan sendiri kebutuhan makanan kita pada era karantina mandiri seperti sekarang ini. Dengan pola ini, kita bisa mengukur tingkat higienitas dengan standar baru, yakni bukan hanya bersih dalam pemahaman semula, tapi juga dipastikan proses pemasakannya sesuai standar bebas virus.

Namun kondisi sering memaksa kita harus membeli makanan dari luar melalui delivery order. Jika itu yang harus dilakukan, kita harus membuat protokol sendiri agar makanan yang kita pesan selain enak dan sehat, proses interaksinya tidak menjadi mekanisme penularan virus. Karena kita tidak tahu kondisi orang-orang yang menyiapkan makanan, mengemas dan mengirimkannya.

Kekhawatiran wajar muncul karena proses penyiapan, pengemasan dan pengirimannya memang tidak kita ketahui. Sebenarnya kalau restoran dan jasa pengirimannya menjelaskan ada jaminan proses yang “aman” dari kemungkinan penyebaran virus corona, kita akan merasa lebih aman atau secure. Misalnya, manajemen memastikan semua awaknya patuh dan disiplin cuci tangan pada keseluruhan proses pembuatan makanan. Begitu juga dengan proses pengemasannya.

Adapun dalam proses pengiriman, termasuk penyerahan, selain kasir yang biasa menyerahkan paket makanan harus steril, petugas pengiriman pun harus mendeklarasikan diri memakai prosedur seperti membersihkan tangannya dengan hand sanitizer atau lebih bagus cuci tangan dengan sabun. Tentu saja ini bukan perkara gampang, meski semua orang menyadari itu penting.

Karena itulah, untuk menekan risiko sebaiknya kita memanfaatkan pesan singkat yang disediakan aplikasi yaitu meminta pengantar makanan meletakkan makanan di depan rumah dan memberitahukan bahwa sudah meletakkan makanan pesanan. Setelah itu, akan lebih baik kalau plastik dibuang, dan makanan kita pindahkan ke tempat yang ada di rumah. Bisa piring, mangkok ataupun Loyang, disesuaikan saja dengan jenis makanan yang kita pesan.

Tindakan memanaskan lagi makanan yang kita beli, apakah menggunakan kompor atau microwave serta peralatan lain yang  kita miliki, merupakan tindakan yang bijaksana. Jangan lupa pula gunakan tisu atau sendok garpu saat kita memindahkan makanan dari kemasan restoran ke wadah yang kita siapkan.

Segera buang wadah pembungkus dan cuci tangan setelah mengeluarkan makanan. Bagi yang tidak berada di rumah sehingga tidak memungkinkan menggunakan peralatan rumah, usahakan makan menggunakan sendok dan garpu dan tidak menggunakan tangan.

Dalam kondisi wabah Covid-19 seperti sekarang ini, memilih jenis makanan juga menjadi penting. Sebaiknya kita konsumsi makanan yang dimasak dan hindari makanan mentah kecuali buah karena terlindung oleh kulit buah. Hal ini untuk meningkatkan keamanan saja karena kita tidak mengetahui bagaimana makanan yang dipesan diolah. (awo-bersambung)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*