Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

80.094

81.668

2%

Kasus Baru

1.522

1.574

3%

Update: 16 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Polres Sleman Diprotes PGRI Karena Gunduli 3 Tersangka, Polda DIY Angkat Suara

Kolase, tersangka tragedi susur sungai Sempor - Polda DIY | Foto: krjogja.com/gudeg.net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Polda DIY akan melakukan penyelidikan terkait penggundulan terhadap tiga tersangka tragedi susur sungai Sempor yang menewaskan 10 siswi SMPN 1 Turi Sleman. Hal itu dilakukan menyusul protes sejumlah pihak, antara lain dari PGRI yang mengecam tindakan tersebut karena tersangka merupakan seorang pendidik.

Kabid Humas Polda DIY, Kombes Pol Yulianto, mengatakan, penyelidikan bakal dilakukan Propam Polda DIY. Penyelidikan itu dilakukan guna melihat ada atau tidaknya pelanggaran yang dilakukan aparat kepolisian.

“Propam Polda DIY dari tadi pagi sedang melakukan pemeriksaan di Polres Sleman untuk mengetahui pelanggaran yang dilakukan oleh anggota. Jika nanti terbukti ada pelanggaran maka akan dilakukan tindakan kepada petugas yang menyalahi aturan,” ujar Kombes Pol Yuliyanto, Rabu (26/2).

Sebelumnya, Kepolisian Sleman menetapkan tiga tersangka dalam kasus susur sungai maut yang dilakukan siswa SMPN 1 Turi Sleman, DIY, di Sungai Sempor, Jumat (21/2) yakni IYA, R, dan DDS. Saat konferensi pers, ketiganya diperlihatkan kepada awak media diarak mengenakan baju tahanan dengan kepala plontos.

Ketiganya dijerat dengan pasal 359/360 KUHP tentang kelalaian yang menyebabkan hilangnya nyawa dengan ancaman hukuman penjara lima tahun.

Sejumlah pihak yang menyayangkan perlakuan polisi terhadap tersangka. Bahkan, ada warganet yang mengatakan tindakan penggundulan itu tidak tepat, lantaran tersangka adalah pendidik.

Pengurus Besar Persatuan Guru Republik Indonesia atau PB PGRI sempat mengutarakan kegeraman mereka ketika mengetahui tiga pembina pramuka SMPN 1 Turi, Sleman yang ditetapkan sebagai tersangka insiden susur sungai itu dicukur botak oleh Polisi.

Baca juga: Polres Sleman Tetapkan 3 Tersangka, Tragedi Susur Sungai Berujung Maut

“Pak Polisi, kami marah dan geram. Tak sepatutnya para guru-guru kau giring di jalanan dan dibotakin seperti kriminal tak terampuni,” tulis admin dalam akun twitter resmi PB PGRI, @PBPGRI_OFFICIAL pada Selasa, (25/2).

“Mereka memang salah, tapi program Pramuka itu legal dan jadi agenda pendidikan. Jangan ulangi lagi! Sebelum semua guru turun,” lanjut cuitan itu.

Admin twitter itu mengatakan, kegiatan bersifat outdoor di tengah cuaca seperti itu memang tak dapat dibenarkan, apalagi sampai merenggut nyawa siswa. PB PGRI sepakat para tersangka itu wajib diproses.

“Semua sama di depan hukum. Memperlakukan guru dibotakin, digiring di jalanan, sudahkah sesuai SOP? Yuk sama-sama teduh hati,” katanya.

Lebih lanjut admin menuliskan, agar semua pihak bisa membaca insiden ini dengan jernih. “Adakah guru berniat menghilangkan nyawa? Itu program resmi. Mereka salah memang benar dan harus diproses hukum. Benarkah polisi sesuai prosedur? Kami juga menjaga kemarahan guru. Mari sama-sama teduh hati menyelesaikan persoalan.”

Admin mengatakan, kemarahan guru yang meluas harus dicegah, dan semua hal yang terjadi mesti menjadi pelajaran. “Itulah mengapa pernyataan dibuat. Sekarang kita tunggu proses hukumnya. Kita semua juga perih melihat hal ini,” tulis cuitan itu.

Meski begitu, pada Selasa malam pukul 22.00 WIB, cuitan itu dihapus oleh admin. Dia menjelaskan hal itu dilakukan demi menjaga tak adanya silang pendapat yang lebih meluas.

“Demi menjaga silang pendapat yang lebih luas, kami hapus cuitan itu. Mohon semua pihak menghormati proses hukum. Tiada seorang gurupun berniat celakakan muridnya. Kami juga amat sedih.Tolong polisi ikuti SOP, semua sama di depan hukum,” bunyi cuitan akun tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*