Ngesti Pandawa

Maskapai Cathay Pacific Rumahkan 27 Ribu Karyawan, Bangkrut?

Maskapai Cathay Pacific | Foto: aerotime.aero
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, HONG KONG – Maskapai penerbangan internasional Hong Kong Cathay Pacific merumahkan 27 ribu karyawannya. Kebijakan tersebut ditempuh karena perusahaan tengah dilanda krisis akibat kerusuhan yang terjadi di negara tersebut mulai pertengahan tahun lalu, diperparah dengan isu virus corona.

Cathay Pasific adalah sebuah maskapai penerbangan yang berpusat di Bandar Udara Internasional Hong Kong. Maskapai ini melayani kira-kira satu juta penumpang per bulan ke 62 tujuan.

Dikutip dari AFP, Rabu (5/2) CEO Cathay Pacific Agustus Tang menyatakan krisis perusahaan terjadi karena karena penyebaran wabah Virus Corona yang semakin meluas. Untuk itu, pihaknya meminta 27 ribu karyawannya untuk cuti sukarela tanpa dibayar selama tiga pekan penuh.

Selain wabah Virus Corona, bisnis maskapai ini juga melemah karena kerusuhan dan protes masyarakat Hong Kong selama berbulan-bulan  pada 2019 lalu. Atas krisis itulah, para pimpinan Cathay memutuskan untuk mempertahankan dana yang ada saat ini untuk melindungi bisnis.

“Saya menyadari ini tidak adil. Dan kami mungkin perlu mengambil langkah yang lebih jauh ke depan. Namun, dengan mendukung skema cuti khusus, Anda akan sangat membantu dalam keadaan yang dibutuhkan ini,” kata Tang, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Keputusan Cathay ini berlaku untuk semua karyawan, mulai dari frontliner hingga para pemimpin senior. Penyebaran wabah Virus Corona belakangan ini memang membuat penerbangan menjadi sepi.

Baca juga: Diduga Terima Suap Airbus, Bos AirAsia Tony Fernandes Mundur Dari Jabatan

Kondisi tersebut membuat jumlah penumpang pesawat turun. Cathay pun menyusul puluhan maskapai internasional yang menunda sementara penerbangan menuju China untuk mencegah penyebaran Virus Corona. Mereka telah mengurangi penerbangan ke daratan China sebesar 90 persen.

Langkah yang dilakukan Cathay untuk mengatasi krisis yang tengah melanda juga termasuk meminta para pemasok untuk menurunkan harga produk mereka.

“Dengan keadaan yang tidak pasti, mempertahankan dana kami yang ada saat ini adalah kunci untuk melindungi bisnis kami,” ujar Tang.

Dikutip dari Wikipedia, Cathay Pacific didirikan pada 24 September 1946 oleh dua orang dari Amerika Serikat dan Australua, Roy Farrell dan Sydney de Kantzow dengan sebuah Douglas C-47. Penerbangan berjadwalnya adalah ke Singapura, Manila dan Bangkok.

Kepemilikian Swire di Cathay diawali pada tahun 1948 saat Butterfield & Swires memiliki saham minoritas di Cathay dan kemudian terus berkembang hingga akhirnya mencapai 52%. Sejak saat itu, Cathay Pacific mengalami perkembangan pesat pada 1960-an, 70-an dan 80-an.

Krisis ekonomi di akhir 1990-an membuat Cathay harus melakukan reorganisasi dan membuat identitas baru. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*