Ngesti Pandawa

Diduga Terima Suap Airbus, Bos AirAsia Tony Fernandes Mundur Dari Jabatan

Tony Fernandes | Foto: themalaysianinsight.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – CEO AirAsia Group Tony Fernandes memutuskan melepaskan sementara jabatan sebagai petinggi di maskapai tersebut selama dua bulan. Hal itu dugaan suap yang diterima maskapai penerbangan itu senile US$50 juta atau sekitar Rp687 miliar dari produsen pesawat terbang Airbus.

Setelah Tony Fernandes mundur, eksekutif senior AirAsia, Tharumalingam Kanagalingam, akan bertindak sebagai CEO. Keputusan ini akan segera diberlakukan.

Selain Tony, Chairman & CEO Tune Group Kamarudin Meranun yang juga terlibat dalam dugaan kasus tersebut menyatakan mundur sementara dari jabatannya.

Berdasarkan laman The Straits Times yang dikutip Bisnis.com, Selasa 4 Februari 2020, dua petinggi AirAsia Group tersebut akan mundur minimal selama dua bulan ke depan. AirAsia sebelumnya diduga menerima uang suap untuk memenangkan penawaran pemesanan pesawat dari Airbus.

Maskapai berbiaya rendah (low cost carrier/LCC) ini telah membentuk komite khusus yang terdiri dari anggota non-eksekutif dewan AirAsia, untuk meninjau dugaan dan mengambil tindakan yang diperlukan.

Dalam sebuah pernyataan Tony dan petinggi perusahaan membantah semua tuduhan terhadap mereka sebagai direksi di AirAsia. “Kami jelas tidak akan mengorbankan perusahaan yang kami bina sepanjang hidup kami hingga berada di pentas global saat ini,” demikian bunyi pernyataan tersebut.

Baca juga: Dokter di Thailand Gunakan Kombinasi Obat HIV dan Flu Taklukkan Virus Corona

Dalam pernyataan pers tersebut, disampaikan bahwa tidak ada pihak mana pun yang menghubunginya terkait dakwaan yang terkandung dalam “Airbus’ Deferred Prosecution Agreement”. Tony menyatakan hal tersebut merupakan satu pelanggaran asas prinsip keadilan yang jelas.

“Fernandes, salah satu eksekutif industri penerbangan paling terkenal, dan Kamarudin akan tetap menjadi penasihat, bagaimanapun mengingat keadaan ekonomi sulit saat ini yang dihadapi industri penerbangan,” tulis perusahaan.

AirAsia mengatakan tidak pernah membuat keputusan pembelian yang didasarkan pada sokongan Airbus. Pihak maskapai akan bersikap kooperatif dengan Malaysian Anti-Corruption Commission (MACC) yang sedang menyelidiki kasus.

Berdasarkan laman Bloomberg, MACC sedang menyelidiki dugaan kasus korupsi yang menyeret AirAsia Group ini. Diduga, suap Airbus SE ini senilai US$ 4 miliar.

Dalam dokumen yang memuat kasus Airbus, dinyatakan bahwa pabrikan pesawat tersebut membayar US$50 juta dalam bentuk sponsor kepada sebuah tim olahraga yang dimiliki bersama oleh dua eksekutif AirAsia.

Dana sponsor tersebut diduga sebagai hadiah atas pesanan 180 unit pesawat, yang kemudian diubah menjadi 135 unit. Para eksekutif tersebut tidak disebutkan namanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*