Ngesti Pandawa

Kemdikbud Sambut Baik Program Bakti Pada Guru Psikologi Undip dan PT CPI

Tim Program Bakti Pada Guru, Fakultas Psikologi Undip dan PT CPI saat berkunjung ke Kantor Kemdikbud, Jumat (7/2) | Foto: Istimewa/Psikologi Undip
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) RI menyambut baik program Bakti Pada Guru (BPG) yang telah dilakukan oleh Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro Semarang dengan PT Charoen Phokpand Indonesia (CPI).

Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan Kemdikbud, Supriano mengatakan sumber daya manusia (SDM) yang unggul dan berkarakter saat ini tengah menjadi salah satu perhatian Kemdikbud. Untuk itu pihaknya menyambut baik program BPG yang telah dilakukan oleh Fakultas Psikologi Undip bekerjasama dengan PT CPI.

“Kami menyambut baik program ini sebagai salah satu upaya mewujudkan SDM yang unggul dan berkarakter,” katanya saat menerima kunjungan dari Tim BPG Undip dan PT CPI di Kompleks Kemdikbud, Jakarta, Jumat (7/2).

Supriano menjelaskan pihaknya akan mengirim staf untuk menjadi participant observer pada Pelatihan BPG terdekat, yaitu di Jakarta, 25 – 26 Februari 2020.

“Best practice yang indigenous sudah banyak, kalau bisa diterapkan seperti BPG ini menjadi suatu hal yang baik,” ujarnya.

Dia berharap bisa terus menjalin komunikasi dengan Tim BPG untuk menginformasikan hal baru kepada Fakultas Psikologi Undip dan PT CPI terkait pendidikan karakter untuk bisa bersinergi.

Wakil Rektor I Bidang Akademik dan Kemahasiswaan UNDIP, Prof. Budi Setiyono, mengatakan pendidikan karakter awalnya dikembangkan di Undip tahun 2011. Saat ini Fakultas Psikologi bekerja sama dengan PT Charoen Phokpand Indonesia sejak September 2017 untuk mengembangkan program Bakti pada Guru, yang sudah menyentuh 34 kabupaten dengan 2.822 guru di Indonesia.

Baca juga: Fakultas Psikologi Undip Inisiasi Pendidikan Karakter di Sekolah
Dekan Fakultas Psikologi Undip, Dian Ratna Sawitri | Foto: Istimewa

“Harapannya Kemdikbud dapat menangkap program ini untuk bisa terhubung dengan policy di level nasional maupun program-program nasional,” katanya.

Koordinator Program BPG Hastaning Sakti mengatakan prinsip dasar yang digunakan dalam program ini adalah pendapat Ki Hajar Dewantara: Ing Ngarso Sung Tulodho, Ing Madyo Mangun Karso, Tut Wuri Handayani.

“Dalam implementasinya, guru sangat dibutuhkan untuk Ing Ngarso Sung Tulodho. Guru-guru yang cepat menyelesaikan tugas ketika pelatihan, cenderung menunjukkan bahwa tugas-tugasnya di pelatihan kualitasnya menonjol,” tuturnya.

Senada diungkanpan Dekan Fakultas Psikologi Undip, Dian Ratna Sawitri mengatakan saat ini guru dituntut untuk berinovasi dan berkembang sesuai tuntutan jaman yang bergulir cepat agar bisa membekali murid-muridnya dengan sesuatu yang up to date.

“Mengutip kata tokoh pendidikan John Dewey, cara mengajar dan apa yang kita (guru) ajarkan saat ini sama dengan cara mengajar dan apa yang kita ajarkan sebelumnya, maka kita merampok masa depan generasi masa depan,” katanya.

Dia menambahkan program ini berpedoman pada pendapat Ki Hajar Dewantara: Niteni, Niroake, Nambahi, dan kemudian ditambahkan dengan Nemoake, maka guru membutuhkan inovasi dan harus berperan sebagai leader.

Vice President PT Charoen Phokpand Indonesia, Desianto Budi Utomo mengatakan sebelum GNOTA, PT CPI telah menjadi orangtua asuh bagi yang membutuhkan. “Saat ini bekerja sama dengan Fakultas Psikologi Undip untuk bagaimana memberikan pelatihan kepada guru,” jelasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*