fbpx

Fakultas Psikologi Undip Inisiasi Pendidikan Karakter di Sekolah

 data-srcset
Baris depan ke dua dari kiri) Dekan Fakultas Psikologi Undip Dian Ratna Sawitri, Koordinator Tim BPG Hastaning Sakti, Pimpinan JoSS.co.id Agus Widyanto dan Tim Program Bakti Pada Guru | Foto: istimewa/Psikologi Undip
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro bersama Charoen Pokphand Foundation Indonesia telah merealisasikan program Bakti Pada Guru (BPG) terhadap 2.822 guru di 34 kabupaten/kota di Indonesia. Program ini diharapkan menjadi katalisator pendidikan karakter di sekolah-sekolah.

Koordinator Program BPG, Hastaning Sakti mengatakan program pengembangan diri yang telah dilakukan sejak 2017 ini untuk mewujudkan tenaga pendidik yang Inspiratif, Dedikatif, Empatik, berAkhlak mulia dan berbudi Luhur (IDEAL).

Menurutnya, guru harus mampu menuntun siswa untuk menyadari anugerah manusiawi yakni kesadaran diri, imajinasi, kebebasan dan hati nurani yang diberikan Tuhan kepada semua manusia.

“Dengan demikian, guru mampu menerapkan olah pikir, olah hati, olah raga dan olah karsa dalam mengembangkan dirinya menjadi guru yang penuh dedikasi dan mampu menjadi teladan,” katanya kepada JoSS.co.id, baru-baru ini.

Lebih lanjut Hastaning menjelaskan pada era Revolusi Industri 4.0 dan Society 5.0 kekuatan SDM menjadi kunci keberhasilan bangsa. Guru sebagai modal utama daya saing bangsa menyiapkan SDM yang bermutu.

Program Bakti Pada Guru, lanjutnya siap menjadi alat ungkit Pemerintah dalam menyiapkan outcome pendidikan bermutu melalui peran Guru. Untuk itu dibutuhkan dukungan nyata dari pemerintah dalam mendorong keberlangsungan program ini.

Dia menilai sudah saatnya pemerintah mengambil alih pelaksanaan Pembinaan Karakter ini menjadi suatu program berkelanjutan dalam upaya peningkatan kompetensi guru.

Koordinator Tim BPG/ Psikolog Undip Hastaning Sakti

Untuk itu, lanjutnya dalam waktu dekat, Tim Program BPG ini akan melakukan audiensi dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim untuk mempresentasikan Policy Brief sebagai hasil penelitian yang diharapkan mampu memberikan masukan bagi pemerintah dalam menginisiasi kebijakan yang lebih efektif.

Baca juga: Profesor Undip Ciptakan Tulang Panggul Buatan Yang Istimewa

“Kami berharap Policy Brief yang telah disusun ini dapat membantu pemerintah mewujudkan pendidikan nasional menjadi lebih solid, khususnya dari sisi guru sebagai pendidik bangsa. Karena guru ‘IDEAL’ menjadi modal utama daya saing bangsa,” kata Psikolog Undip ini.

Dalam memberikan pelatihan ini, pihaknya mengupayakan agar Guru mampu menerapkan Prinsip 3N Ki Hadjar Dewantoro +1N (Niteni/ memperhatikan, Nirokake’/ menirukan, Nambahi/ menambahkan) dalam pendidikan scientific approach bagi siswanya.

“Diharapkan setelah mengikuti pelatihan ini, para guru dapat membimbing siswa untuk menuju N ke 4 yaitu Nemokake’/menemukan) yang berwawasan Nusantara dalam setiap implementasi tingkat keilmuannya, berdasarkan kecintaan terhadap negara Indonesia,” tuturnya.

Dekan Fakultas Psikologi Undip Dian Ratna Sawitri, mengatakan udah 4 dasawarsa Indonesia krisis karakter, tanpa pendidikan karakter yang terarah, tepatnya sejak pelajaran Budi Pekerti dihapus di tahun 1980.

Menurutnya, solusi pembangunan karakter harus dimulai saat ini. Peraturan Pemerintah RI No. 87/2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter telah dibuat, sementara program BPG yakni pelatihan penguatan pendidikan karakter telah hampir tiga tahun ini dilaksanakan dan hasilnya sangat positif.

“Oleh karena itu tidak perlu ragu lagi Kemendikbud melasanakan dan meluaskan cakupan Program Bakti Pada Guru ini ke seluruh pelosok Indonesia. Kami Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro bertekad sekuat tenaga mengembalikan Indonesia yang berkarakter bersama Pemerintah,” tuturnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *