Ngesti Pandawa

Jika Bukan Corona, Kenapa Jenazah Pasien Dalam Isolasi di RS Kariadi Dibungkus Plastik?

Kolase, Ilustrasi penanganan virus corona - RSUP Kariadi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Penanganan khusus terhadap jenazah pasien dalam pengawasan di ruang isolasi Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr.Kariadi yang meninggal dunia pada Minggu (23/2) lalu mengundang tanda tanya di masyarakat.

Pasalnya, meski hasil lab pasien yang sebelumnya diduga terinveksi tersebut dinyatakan negative virus corona, jenazahnya dibungkus plastik saat dimakamkan.

Lantas, jika bukan meninggal karena virus corona, kenapa dibungkus plastik?

Direktur Medik dan Keperawatan RSUP Kariadi Semarang Agoes Oerip Poerwoko mengatakan, pasien tersebut mengalami gejala klinis seperti demam, batuk dan sesak nafas. Selain itu, pasien tersebut juga diketahui pernah ke luar negeri.

“Ya memang ada satu pasien yang sebelumnya diduga terinfeksi Virus Corona meninggal dunia. Namun, bukan karena Virus Corona tapi karena disebabkan gangguan nafas berat atau pneumonia,” jelasnya, seperti dikutip dari Kompas.com.

Ia mengatakan, pasien tersebut tiba di Indonesia pada 12 Febuari 2020 dan mulai menjalani perawatan pada 17 Febuari 2020. Sedangkan, proses isolasi pasien mulai sejak 19 Febuari 2020.

Namun, ia mengakui bahwa hasil lab Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan (Litbangkes) diketahui satu hari setelah pasien dimakamkan.

“Selang satu hari pasien tersebut dimakamkan, uji lab dari Litbangkes keluar dan pasien dinyatakan tidak terinfeksi Virus Corona,” katanya.

Menanggapi soal pemakaman pasien yang terkesan ditutupi, Kepala Dinkes Kota Semarang M Abdul Hakam menjelaskan hal itu sudah sesuai dengan Standar Operasional Prosesur (SOP). Karena ketika pasien meninggal hasil lab belum keluar, pihaknya terpaksa membuat tertutup demi keamanan.

Baca juga: Bukan Karena Virus Corona, Ini Penyebab Meninggalnya Pasien Dalam Pengawasan di RSUP Kariadi

“Saat pasien meninggal, hasil lab belum keluar. Jadi kita makamkan seperti pasien yang meninggal karena flu burung. Hal itu terpaksa dilakukan demi kemanan,” paparnya.

Sementara itu terkait penanganan khusus dengan membungkus jenazah menggunakan plastik, Ketua Tim Penanggulangan Bencana RSUP Dr. Kariadi, RP Uva Utomo mengungkapkan prosesi kremasi jenazah menggunakan plastik dinilai agar virus pada mayat tidak menular ke petugas medik.

“Jadi, mayat itu dibungkusnya dengan plastik, kalau dengan kain masih ada pori-pori kecil, karena ukuran virus itu sangat kecil, kan kalau dengan plastik jadi tidak menyebar di udara,” ujar Uva.

Selain itu, tidak hanya untuk jenazah dengan suspect corona saja yang mendapat perlakuan dikremasi dengan plastik, melainkan jenazah pasien yang terinfeksi virus kategori airbone. Uva menjelaskan, untuk proses kremasi jenazah ini, petugas juga wajib memakai kelengkapan Alat Pelindung Diri (APD), seperti pakaian khusus dan masker N95.

Hal lain yang perlu diperhatikan ketika melakukan proses kremasi jenazah yakni waktu pembakaran jenazah. “Dari dia meninggal itu, jika masih ada di rumah sakit itu masih aman, kalau dia sudah keluar dari rumah sakit itu sebetulnya dalam waktu 4 jam segera dimakamkan,” ujar Uva.

Adapun ketika jenazah yang terinfeksi virus airbone ini telah dimasukkan dalam plastik, kemudian mayat tersebut dimasukkan dalam peti. Saat jenazah di dalam peti, Uva mengungkapkan, peti tersebut sudah tidak bisa dibuka kembali.

“Nah petugasnya pun ketika memasukkan jenazah ke dalam peti itu APD-nya juga dipakai, jadi betul-betul menjamin tidak tertular,” ujar Uva. Tahapan selanjutnya yakni pembakaran jenazah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*