Ngesti Pandawa

Bukan Karena Virus Corona, Ini Penyebab Meninggalnya Pasien Dalam Pengawasan di RSUP Kariadi

Kolase, RSUP Kariadi - ilustrasi pasien sakit | Foto: net/kompas.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) dr. Kariadi Semarang memastikan penyebab seorang pasien pria yang meninggal dunia setelah sempat dirawat di ruang isolasi selama beberapa hari, bukan karena terinfeksi virus Corona (Covid 19).

Kepala Bidang Pelayanan Medik RSUP dr.Kariadi Nurdopo Baskoro mengatakan pasien tersebut telah dinyatakan negative virus corona.

“Bahwa memang benar ada satu pasien di RSUP dr Kariadi yang meninggal dan pasien itu dirawat ruang isolasi, namun hasil laboratorium (terhadap pasien suspect corona) yang sudah kami kirim ke Litbangkes di Jakarta, negatif atau tidak terinfeksi virus Corona,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ia menyebutkan pasien suspect corona yang meninggal dunia pada Minggu (23/2) itu menjalani perawatan medis di ruang isolasi sejak Rabu (19/2).

Menurut dia, pasien yang memiliki riwayat perjalanan dari Spanyol dan Dubai itu datang dengan gangguan pernafasan yang cukup berat dan membutuhkan alat bantu nafas sehingga dirawat di ruang isolasi yang telah disiapkan untuk penanganan pasien suspect corona.

“Pasien tersebut datang dengan keluhan menyerupai gejala terpapar virus corona, tapi penyebabnya bukan virus corona seperti yang kita khawatirkan,” ujarnya.

Sejak Januari 2020, RSUP dr. Kariadi Semarang telah merawat 23 pasien suspect virus corona dan dari jumlah tersebut, 13 pasien di antaranya masuk kategori orang dalam pemantauan, sedangkan yang lainnya merupakan kategori pasien dalam pengawasan.

Baca juga: Diduga Terinfeksi Covid-19, Seorang WN Jepang Dideportasi

Direktur Medik dan Keperawatan RSUP Kariadi, dr Agoes Poerwoko juga menyatakan pasien yang diduga suspek virus corona tersebut menjalani observasi selama lima hari, tanggal 19-23 Februari 2020 itu meninggal karena sakit pernapasan akut.

“Memang, ada seorang pasien kami yang sempat diobservasi karena maraknya wabah Corona beberapa hari lalu. Namun dia meninggal bukan karena suspek. Namun dia sakit pernapasan akut,” ungkapnya, seperti dilansir dari Sindonews.com.

Untuk diketahui, seorang pasien berusia 37 tahun dinyatakan meninggal dunia pada Minggu (23/2/2020) malam, setelah menjalani perawatan intensif di ruang isolasi di RSUP dr Kariadi.

Agoes menegaskan, pasien tersebut sempat dinyatakan suspek virus Corona karena punya riwayat perjalanan dari Spanyol dan transit ke Dubai. Saat dibawa ke rumah sakit, yang bersangkutan juga mengalami gejala hampir mirip dengan virus Corona.

“Saat masuk kondisinya sudah parah, langsung dilakukan perawatan isolasi sejak 19 Februari, tapi tanggal 23 kemarin meninggal. Saat ini sedang mengidentifikasi apakah dia terkena suspect Corona atau tidak, ternyata sehari setelahnya kita dapatkan hasil lab yang menunjukan dia menderita infeksi saluran napas akut,” bebernya.

Namun demikian pihaknya tidak bisa menyebutkan identitas pasien, asal dari mana, dengan alasan menjaga privasi. “Kita tidak bisa memberikan identitas pasien, kita harus jaga hak pasien,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*