BBWS Kebut Normalisasi Sungai BKT Tahun ini, 2021 Semarang Bebas Banjir

Normalisasi Sungai BKT Semarang | Foto: youtube hr mandiri channel
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali-Juana menggenjot realisasi normalisasi sungai Banjir Kanal Timur (BKT) sepanjang 14,6 kilometer di Kota Semarang agar bisa rampung akhir tahun ini.

Kepala BBWS Pemali-Juana, Ruhban Ruzziyatno mengatakan dengan selesainya normalisasi sungai pengendali banjir Semarang ini, diharapkan kota ini pada  2021 bebas banjir.

“Proyek normalisasi banjir kanal timur, ditargetkan selesai tahun ini sehingga dapat mengatasi banjir juga sebagai sarana wisata dan kegiatan warga Semarang,” ujarnya, seperti dikutip dari medcom.com.

Ruhban mengatakan sungai banir kanal timur ini merupakan salah satu sistem pengendalian banjir yang diadopsi dari pemerintah kolonial Belanda, selain sungai banjir kanal barat (BKB). Proyek normalisasi tahap pertama, yakni banjir kanal barat, memakan anggaran Rp185 miliar dan telah selesai.

“Sekarang ini memasuki (normalisasi) tahap kedua dengan proyek senilai Rp77 miliar. Ditargetkan rampung tahun ini,” imbuh dia.

Baca juga: Hendi Dorong Percepatan Normalisasi Sungai BKT

Normalisasi dan pembangunan BKT dengan memindahkan ribuan warga dan pedagang di sepanjang sungai itu, diperkirakan lebih baik dari BKB. Sebab yang dibagian timur ini memiliki bantaran lahan lebih luas sehingga dapat dilengkapi berbagai fasilitas penunjang kegiatan warga.

Pada normalisasi banjir kanal barat, lanjut dia, fasilitas yang dibangun salah satunya lanskap taman dan air mancur. Hasil normalisasi pun menjadikannya multifungsi baik sebagai pengendali banjir maupun wisata.

“Dengan bantaran lahan lebih luas banjir kanal timur nantinya akan lebih lengkap fasilitasnya, sehingga diharapkan akan menjadi tempat wisata baru bagi masyarakat Kota Semarang,” jelasnya.

Ia menambahkan pada proyek normalisasi tahap kedua, pihaknya akan menggarap penataan di sepanjang bantaran, menata garis sempadan sungai, membuat jalan inspeksi, dan memasang pagar pembatas dari jembatan Jalan Majapahit hingga Tambakrejo. Termasuk pengendali sedimentasi dan cekdam. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*