Ngesti Pandawa

Meski Ada Masalah, Kementerian BUMN Pastikan Klaim Asabri Tak Gagal Bayar

Ilustrasi | Foto: katadata
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Dugaan kasus korupsi di tubuh PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ASABRI) menjadi kekhawatiran sendiri bagi peserta asuransi tersebut yakni TNI dan Polri. meski demikian Kementerian BUMN menjamin klaim asuransi tetap bisa dibayarkan.

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengatakan secara keuangan Asabri tidak ada masalah. Saat ini pemerintah sedang menanggulanginya dengan komunikasi lintas kementerian.

“Secara keuangan tidak ada masalah. Klaim-klaim bisa dibayarkan kapanpun, tak ada yang gagal bayar. Asabri kan lagi proses antara Kemenhan, Kemenkeu, sama kita. Itu semua sedang dalam proses lagi ditanggulangi,” ungkap Arya, seperti dikutip dari detik.com.

Seperti diketahui, Asabri mulai jadi sorotan setelah Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD menyebut ada dugaan korupsi Rp 10 triliun di tubuh PT Asabri.

Baca juga: Kisruh Dana Asabri, Mahfud MD Minta TNI dan Polri Tetap Tenang

Asabri sendiri sudah mengelak dari dugaan yang dilontarkan Mahfud. Menurut Dirut Asabri, Sonny Widjaja tidak ada praktek korupsi yang terjadi dalam perusahaan yang dipimpinnya. Dia menjamin dana prajurit yang dikelola oleh pihaknya tetap aman.

Semenjak dugaan korupsi menguap, sejumlah permasalahan pada asuransi yang mengelola dana anggota TNI ini pun perlahan muncul ke permukaan. Masalah tersebut salah satunya terkait pengelolaan investasi.

Asabri disinyalir punya masalah yang sama dengan Jiwasraya, yakni masalah investasi di saham gorengan seperti di PT Inti Agri Resources Tbk (IIKP), PT SMR Utama Tbk (SMRU), PT Sido Mulyo Tbk (SDMU), dan PT Hanson International Tbk (MYRX).

Sementara itu, Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menilai seharusnya kalangan profesional bisa ikut masuk mengelola PT Asabri (Persero). Selama ini petinggi dan pengelola Asabri isinya hanya mantan prajurit.

Menurut Luhut, kalangan profesional dibutuhkan agar pengelolaan Asabri lebih bagus. Dia khawatir kalau cuma mantan prajurit bisa dibohong-bohongi dalam industri keuangan.

“Jadi jangan yang nggak ngerti lah supaya nggak dimainin, dibohong-bohongi, sama goreng-goreng saham ini,” jelasnya beberapa waktu lalu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*