Jenazah Ketua PP Muhammadiyah Yunahar Ilyas Dimakamkan Dipersemayaman Para Pejuang Nasional

Yunahar Ilyas | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Jenazah Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Bidang Tarjih dan Tajdid, Yunahar Ilyas dimakamkan di Pemakaman Muslim Karangkajen. Pemakaman ini merupakan persemayaman para pejuang nasional di antaranya KH Ahmad Dahlan sang Pendiri Muhammadiyah.

Hal itu diungkapkan  salah satu Ketua PP Muhammadiyah Agus Taufiqurrahman dalam keterngannya di laman muhammadiyah.or.id. “Setelah upacara pelepasan, jenazah akan di makamkan di Pemakaman Muslim Karangkajen,” katanya, Jumat (3/1).

Dia menjelaskan sebelum dimakamkan, jenazah disemayamkan di Kantor PP Muhammadiyah Cik Ditiro No 23 Yogyakarta, dan kemudian disholatkan di Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta pada pukul 10.30 WIB.

Sementara itu pemakaman Karangkajen Yogyakarta terletak di Brontokusuman, Mergangsang, Yogyakarta. Makam Karangkajen memiliki kesan tersendiri di mata masyarakat luas, tak sekadar berarti pemakaman, namun juga bersamayam para pejuang nasional.

Mereka di antaranya KH Ahmad Dahlan (Pendiri Muhammadiyah), Fathurohman Fahrawi (Mentri Agama Ke 2), AR Fahruddin (Tokoh Muhammadiyah), Hasan Bao (Aktifis). Semuanya dimakamkan di Pemakaman Islam Karangkajen.

Baca juga: Mahesa Lawung Diharapkan Bisa Satukan Kembali Kraton Solo

Seperti diketahui, salah satu ketua Pimpinan Pusat (PP)  Muhammadiyah Yunahar Ilyas, meninggal dunia pada Kamis, 2 Januari 2020, pukul 23.47 WIB di Rumah Sakit Sarjito, Yogyakarta.

Agus Taufiqurrahman, mengatakan Yunahar dirawat di RS Sarjito, untuk persiapan cangkok ginjal. “Namun karena kondisi Prof Yun menurun, kemudian dirawat di ICU,” kata Agus.

Dia menambahkan Yunahar merupakan ulama yang sangat tinggi dedikasi terhadap dakwah Islam. Bahkan dalam kondisi kurang sehat pun, kata dia, Yunahar masih aktif berdakwah. “Kajian dan karya-karya beliau selalu menginspirasi kami generasi di bawah beliau,” kata Agus.

Yunahar lahir di Bukittinggi, Sumatera Barat, pada 22 September 1956. Ia menamatkan pendidikan dasar di Padang dan dua gelar sarjana. Gelar pertama diperoleh di Fakultas Ushuluddin Universitas Ibnu Riyadh pada 1983 dan Fakultas Tarbiyah IAIN Imam Bonjol, pada 1984.

Dua tahun kemudian, 1986, Yunahar menjadi anggota Muhammadiyah. Lalu, ia melanjutkan studi S2 dan S3 diselesaikan di Pascasarjana IAIN Sunan Kalijaga pada 1996 dan 2004.

Yunahar yang juga  Wakil Ketua Umum (Waketum) Majelis Ulama Indonesia (MUI) ini sempat mengalami gangguan kesehatan sebelum menghembuskan nafas terakhir.

Selain aktif sebagai pengurus MUI Pusat, Yunahar Ilyas juga dikenal sebagai guru bersar Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*