COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Hari Ini, Undip Kukuhkan 3 Guru Besar

(kiri) Prof Dr Jamari ST MT - Prof Budi Setiyono SSos MPolAdmin PhD | Foto: google/ist
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Universitas Diponegoro (Undip) Semarang mengukuhkan tiga guru besar, yakni Prof Budi Setiyono SSos MPolAdmin PhD yang merupakan Wakil Rektor Akademik dan Kemahasiswaan Undip bersama dengan Prof Dr Ir Sriyana MS dan Prof Dr Jamari ST MT.

Adapun pengukuhan diselenggarakan di Gedung Prof. Soedarto, SH kampus Undip, Sabtu (14/12). Upacara pengukuhan akan dipimpin langsung oleh Rektor Universitas Diponegoro Prof. Yos Johan Utama.

Ketua Senat Akademik Undip menyampaikan bahwa Prof Budi Setiyono adalah Guru Besar ke-8 dari FISIP, dan Prof Jamari dan Prof Sriyana adalah Guru Besar ke-30 dan ke-31 dari Fakultas Teknik.

Pada pidato pengukuhannya Prof Budi Setiyono akan menyampaikan tentang Desain Negara Kesejahteraan (Welfare State) di Indonesia. Welfare state dapat didefinisikan sebagai sistem di mana pemerintah menjalankan tanggung jawab utama untuk menyediakan keamanan sosial dan ekonomi penduduknya.

Rakyat harus diberi jaminan/perlindungan agar mereka dapat hidup dalam suatu garis/level kesejahteraan tertentu. “Dalam prakteknya upaya tersebut biasanya dilakukan dengan memberikan subsidi pendapatan, asuransi pengangguran, pensiun hari tua, dan tindakan jaminan sosial lainnya,” katanya.

Dia menilai, saat ini, program jaminan sosial di Indonesia, masih dilaksanakan secara parsial, belum terstruktur dalam suatu sistem yang integratif.

Untuk itu, perlu dilakukan analisis tentang bagaimana kondisi penduduk usia ekonomis melalui dinamika ketenagakerjaan yang terjadi. Untuk bisa mengimplementasikan konsep sistem jaminan yang integralistik, perlu dibuat kerangka (logframe) sistem yang holistik dan integral, yang  menghubungkan antara kewajiban dan hak.

Baca juga: Prof Mukodiningsih dan Prof Suradi Dikukuhkan Sebagai Guru Besar Undip Semarang

Sementara itu, Prof Sriyana akan membahas tentang pengelolaan DAS. Menurutnya kebutuhan air untuk berbagai sektor dapat terpehui jika kondisi DAS sehat. Diwilayah Indonesia kondisi saat ini mengalami bencana banjir, kekeringan dan diprediksi mengalami kelangkaan air pada tahun 2045.

“Hal tersebut menunjukkan kondisi DAS di Indonesia tidak Sehat. Salah satu factor yang menyebabkan DAS tidak sehat adalah adanya kebijakan yang masih lemah diantaranya adalah standart dan kriteria klasifikasi DAS dan Strategi kebijakan pengelolaan DAS mengalami stagnasi sehingga perlu dilakukan reformasi,” tuturnya.

Dia memaparkan yang perlu dilakukan reformasi adalah Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 2012, Peraturan Menteri Kehutanan Republik Indonesia Nomor P.60-61/Menhut-II/2014, tentang Standart dan Kriteria Klasifikasi DAS, dari 2 klasifikasi (daya dukung DAS <100, DAS dipertahankan, dan daya dukung DAS >100, DAS dipulihkan) dirubah menjadi 3 klasifikasi.

“Reformasi strategi diperlukan supaya tidak terjadi stagnasi pemberlakuan pengelolaan DAS berbasis masyarakat dan model DAS Mikro dengan pendekatan pengelolaan DAS berbasis DAS Desa dengan mengintegrasikan Kebijakan Pembangunan Pedesaan dengan Pemanfaatan Dana Desa,” jelasnya.

Adapun Prof Jamari menyampaikan tentang Prospek Pengembangan Mekanika Kontak dalam Peningkatan Kehandalan Produk, di mana produk yang dihasilkan sudah dihilirisasikan.

Menurutnya, setiap permukaan komponen permesinan, secara kasat mata terlihat cukup halus atau bahkan sangat halus. Namun secara alamiah permukaan tersebut adalah kasar. Dengan teknologi yang tinggi topografi kekasaran permukaan dapat dilihat dengan lebih jelas dan detail.

“Akibat pembebanan, komponen akan berkontak (bersentuhan) dan awal terjadinya kontak berada pada level kekasaran permukaan. Interaksi antar permukaan yang berkontak dapat menimbulkan efek yang merugikan maupun yang menguntungkan. Untuk mempelajari efek-efek tersebut dibutuhkan ilmu tribologi tentang mekanika kontak,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*