fbpx

Prof Mukodiningsih dan Prof Suradi Dikukuhkan Sebagai Guru Besar Undip Semarang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Universitas Diponegoro (Undip) Semarang mengukuhkan dua guru besarnya yakni Prof Dr Ir Sri Mukodiningsih, MS sebagai Guru Besar ke-24 di Fakultas Peternakan dan Pertanian dan Prof Dr Ir Suradi Wijaya Saputra MS  sebagai Guru Besar ke-25 di Fakultas Perikanan dan Kelautan.

Pengukuhan dijadwalkan akan dilaksanakan hari ini, Jumat (13/12)  di Gedung Prof. Soedarto, SH kampus Undip. Upacara pengukuhan akan dipimpin langsung oleh Rektor Universitas Diponegoro Prof. Yos Johan Utama.

Dalam pengukuhannya, Prof Sri Mukodiningsih menyampaikan topik produksi protein hewani dengan memperhatikan pemeliharaan pedet (anak sapi) yang optimal.

Dia memaparkan, peningkatan konsumsi protein hewani yang tidak diikuti dengan produksi protein hewani khususnya yang berasal dari daging dan susu sapi, menyebabkan timbulnya kesenjangan antara kebutuhan dan produksi.

Menurutnya, program pemerintah untuk sapi pengganti (cow replacement program) untuk sapi perah serta UPSUS SIWAB untuk swasembada daging, harus diikuti dengan pemeliharaan pedet yang optimal, sejak lahir hingga sapih.

“Pemeliharaan pedet harus memperhatikan perkembangan retikulo- rumen (perut babat) yang merupakan perut utama bagi ruminansia yang pada saat lahir belum berkembang dan berfungsi,” terangnya.

Prof Dr Ir Suradi Wijaya Saputra MS | Foto: Awo/joss.co.id

Retikulo-rumen tersebut berkembang optimal pada umur 2-6 minggu, dipengaruhi oleh adanya mikrobia, air dan pakan starter. Rumen pada saat lahir adalah steril, selanjutnya berkembang mikrobia anaerob.

Baca juga:  Genjot Target 75 Guru Besar Pertahun, Dua Hari Ke Depan Undip Kukuhkan 5 Guru Besar

Pemberian susu yang disertai dengan pemberian pakan kasar (pakan starter) dengan perbandingan 60% : 40%) serta air minum ad libitum setelah pedet memperoleh kolustrum. Pakan starter terdiri calf starter dan pakan sumber serat.

Adapun sumber serat berfungsi secara mekanis untuk mencegah terjadinya paraketosis.  Pakan starter dapat diberikan dalam bentuk lengkap atau terpisah antara calf starter dengan sumber serat, baik dalam bentuk tepung maupun pelet.

“Keberhasilan pemberian pakan starter dipengaruhi oleh formula, palatabilitas serta besar dan umur ternak. Pemberian pakan starter segera setelah lahir bersama pemberian susu, mampu mempercepat perkembangan rumen dan papilanya, selanjutnya rumen berfungsi dengan baik, pedet dapat disapih dini dengan performan yang baik,” tuturnya.

Adapun Prof Suradi Wijaya Saputra menyampaikan paparan tentang pengelolaan sumber daya udang untuk kelestarian dan peningkatan pendapatan nelayan.

Menurutnya, tindakan pengelolaan sumberdaya udang mencakup  pengaturan udang yang boleh ditangkap (ukuran, volume dan waktu/tempat) dan pengaturan alat tangkap (jenis, jumlah, ukuran/dimensi, dan ukuran mata jaring).

“Pengaturan volume produksi udang akan mengakibatkan penurunan produksi sebesar 48.899,43 ton, sehingga nilai produksi udang nasional, pendapatan nelayan dan devisa negara akan menurun. Produksi udang nasional harus dikurangi,” jelasnya.

Untuk itu, lanjutnya pengelolaan sumber daya udang dilakukan secara simultan dengan beberapa pendekatan. Pengaturan berbasis ukuran udang yang boleh ditangkap akan berimplikasi pada kelestarian sumberdaya udang dan  meningkatnya produksi udang sekitar 2 – 3 kali, dan pendapatan nelayan meningkat lebih dari 7 (tujuh) kali lipat. (lna)

1 comment on “Prof Mukodiningsih dan Prof Suradi Dikukuhkan Sebagai Guru Besar Undip Semarang

  1. Selamat dan sukses Prof. Suradi Alumni SMAGO 79, smoga nelayan penangkap udang semakin sejahtera, dan anak indonesia semakin terpenuhi kebutuhan gizinya. Aamiin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *