fbpx

Pengajuan Hibah Lahan Ditolak, Pasar Hewan Semanggi, Solo Tak Jadi Pindah

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Rencana pemindahan Pasar Hewan Semanggi, kawasan Pasar Kliwon Solo ke wilayah Solo Utara batal dilakukan. Pasalnya pengajuan hibah lahan untuk pasar hewan yang diajukan Pemkot Solo ditolak oleh Pemprov Jateng.

Kepala Dinas Perdagangan (Disdag) Kota Solo, Heru Sunardi, mengatakan surat balasan dari Pemprov ihwal permintaan hibah lahan di Mojosongo sudah diterimanya beberapa waktu lalu.

Dia menambahkan Pemprov Jateng telah memiliki rencana sendiri untuk mengembangkan lahan seluas 1,8 hektare yang berlokasi di Kelurahan Mojosongo, Kecamatan Jebres, tersebut. Di sisi lain, Pemkot tak punya rencana cadangan.

“Kami kan sebelumnya mengirim surat kepada Gubernur Jateng untuk menghibahkan lahan itu. Balasannya sudah kami terima dan mereka menolak menghibahkan. Alasannya, Pemprov punya rencana sendiri untuk memanfaatkan lahan itu,” katanya, belum lama ini.

Terkait hal itu, Pemkot akhirnya bakal merevitalisasi Pasar Hewan Semanggi, meski demikian tidak akan dilakukan dalam waktu dekat.

Baca juga: Lokasi Strategis Stadion Manahan Solo Jadi Venue Favorit Piala Dunia U-20 2021

“Karena tak jadi pindah, Pemkot kembali mempertimbangkan revitalisasi Pasar Hewan Semanggi. Revitalisasi itu di antaranya dengan memperbaiki instalasi pengolahan air limbah (IPAL),” tuturnya seperti dikutip dari Solopos.com.

Selama ini, bau busuk dari pasar menjadi hal yang paling banyak dikeluhkan pengunjung maupun warga sekitar. Di samping itu, bangunan pasar yang sudah lawas membutuhkan pembaruan.

“Entah nanti mau dikeramik atau dibuat mirip rencana bangunan pasar baru, akan kami pikirkan. Tapi yang jelas rencana pindah sudah batal, pasar biar seperti adanya sekarang ini dulu,” tandasnya.

Sebelumnya, Wali Kota Solo, F.X. Hadi Rudyatmo, mendesak Gubernur Ganjar Pranowo menghibahkan lahan di Mojosongo untuk relokasi Pasar Hewan Semanggi. Pada tersebut harus dipindah, salah satunya karena lokasi saat ini tidak representatif.

Pasar hewan itu sudah terdesak permukiman, sekolah, dan rumah sakit. Dia menyebut pemindahan pasar hewan ke Mojosongo dilakukan agar limbahnya tidak mengganggu aktivitas warga.

Pemkot bahkan bersedia menukar lahan di Mojosongo itu dengan seluruh luasan lahan Pasar Hewan Semanggi.

“Kalau masih di Semanggi tidak akan representatif. Tidak sejalan dengan pembangunan Semanggi Harmoni. Rumah sakit, sentra industri kecil, dan menengah, sekolah, ke depan juga akan ada bangunan polsek, dan sebagainya. Pembangunan pasar baru sangat mendesak,” kata dia. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *