fbpx

Gapura Angkasa Hentikan Layanan Kebadarudaran Dengan Sriwijaya Air Group

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – PT Gapura Angkasa menghentikan layanan kebandarudaraan seperti ground handling dan penunjang penerbangan ke maskapai Sriwijaya Air dan Nam Air terhitung mulai Rabu (6/11). Hal itu dilakukan karena Sriwijaya Air dan Nam Air belum memenuhi kewajibannya kepada Gapura Angkasa.

Karena layanan dihentikan, Sriwijaya Air Group harus melayani sendiri proses ground handling seperti layanan check in dan aktivitas lainnya di bandara.

Menanggapi hal itu, Seperti dikutip dari Kumparan.com, Sriwijaya Air Group memutuskan untuk menyetujui pemutusan hubungan kerja sama dengan PT Gapura Angkasa. Dalam surat yang salinannya pemutusan kerja sama itu mulai berlaku 7 November 2019.

“Merujuk pada surat nomor: GAPURA/DF/2021/NOV/2019 Tanggal 6 November 2019, maka dengan ini kami menyampaikan konfirmasi persetujuan atas Pemutusan Hubungan Kerja Sama,” demikian petikan bunyi surat tersebut.

Adapun surat ini ditujukan kepada Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko PT Gapura Angkasa, Reza Yunardi. Surat ini ditekan Direktur Legal dan SDM Sriwijaya Air, Anthony Raimond Tampubolon.

Dengan demikian, kerja sama Pelayanan Ground handling antara PT Sriwijaya Air Group yang ditangani oleh PT Gapura Angkasa diakhiri.

Dalam beberapa pekan terakhir, marak keluhan masyarakat di media sosial terkait keterlambatan atau pembatalan penerbangan yang dilakukan Sriwijaya Air Group. Untuk itu Kementerian Perhubungan memastikan terpenuhinya keselamatan, keamanan dan kenyamanan calon pengguna jasa maskapai Sriwijaya Air yang mengalami dampak pembatalan sejumlah rute penerbangan.

Baca juga: Penerbangan Langsung Solo-Kunming China Belum Optimal, Ini Kendalanya

Direktur Jenderal Perhubungan Udara, Polana B. Pramesti mengatakan, berdasarkan informasi yang diperolehnya pembatalan sejumlah rute penerbangan merupakan imbas dari kondisi kerja sama yang kurang harmonis saat ini antara pihak Sriwijaya Air dengan Garuda Indonesia.

“Tugas kami sebagai regulator adalah memastikan terpenuhi keselamatan, keamanan dan kenyamanan pengguna jasa transportasi udara dapat terjaga dengan baik sesuai yang diamanatkan UU No 1 tahun 2009 Tentang Penerbangan,” ujar Polana dalam keterangan tertulisnya.

Polana menambahkan, saat ini Sriwijaya Air masih mengoperasikan sebanyak 13 unit pesawat udara dari 30 unit pesawat udara yang dimiliki. Sisanya, tidak dapat dioperasikan dikarenakan pesawat masih dalam masa periode perawatan.

Namun, ada pula yang dinyatakan Aircraft On Ground atau (AOG) sebagai dampak dari penghentian layanan penyediaan suku cadang oleh PT. GMF AeroAsia.

“Saat ini seluruh Inspektur penerbangan bidang Angkutan Udara dan Inspektur penerbangan bidang Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara Kantor Otoritas Bandar Udara dan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara telah melaksanakan kegiatan pengawasan dan monitoring terhadap pemenuhan aspek keselamatan dan pelayanan penumpang PT. Sriwijaya Air,” kata Polana.

“Dan memastikan seluruh penumpang mendapatkan hak sesuai dengan ketentuan yang berlaku,” lanjutnya. Sesuai dengan ketentuan bahwa penumpang dapat melakukan proses penjadwalan ulang kembali penerbangan, pengembalian biaya tiket (refund) serta apabila terjadi keterlambatan penerbangan juga ditangani sesuai dengan ketentuan delay management yang telah diatur sesuai ketentuan Peraturan Menteri PM 89 Tahun 2015 Tentang Penanganan Keterlambatan Penerbangan (Delay Management) pada Badan Usaha Angkutan Udara Niaga Berjadwal di Indonesia. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *