Jumlah Transaksi Masyarakat Pada Ajang Borobudur Maraton Diprediksi Capai Rp21,5 Miliar

Ilustrasi, Borobudur Marathon tahun lalu | Foto: borobudurmarathon.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kepala Dinas Kepemudaan Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Jawa Tengah Sinoeng Nugroho Rachmadi memprediksikan penyelenggaraan acara Borobudur Marathon 2019 diperkirakan menciptakan transaksi atau uang beredar di sekitar Borobudur mencapai Rp21,5 miliar.

“Tahun kemarin transaksi dari event Borobudur Marathon mencapai Rp19 miliar. Pada 2019 harapannya dengan berbagai pembaruan, uang beredar bisa menembus Rp21,5 miliar,” tuturnya, usai konferensi pers Rabu (30/10).

Borobudur Marathon akan diselenggarakan pada 14—17 November 2019. Menurut Sinoeng, peningkatan transaksi pada tahun ini dapat bertambah karena animo peserta dari luar negeri semakin meningkat.

Pada 2018, jumlah peserta asing mencapai 150 orang dari 30 negara. Adapun, pada 2019 peserta asing sejumlah 400 orang dari 35 negara.

“Kami optimis bisa naik transaksi dari acara ini, karena peminatan peserta luar negeri meningkat. Di Jepang, kami promosi 100 peserta pertama dapat piknik gratis di kawasan Candi Borobudur,” jelasnya.

Pemprov Jateng memang tengah menggencarkan pariwisata olahraga (sport tourism), dengan kawasan Borobudur sebagai magnet utama. Pada 2—3 November 2019, pihaknya juga akan menyelenggarakan acara bersepeda Tour de Borobudur ke-19.

Sinoeng menjelaskan jumlah peserta mencapai 1.700 pesepeda baik dari dalam maupun luar negeri, Tour de Borobudur ke-19 akan melewati 6 objek wisata unggulan di Jateng. Hal ini sejalan dengan upaya pengembangan konsep pariwisata olahraga (sport tourism).

Baca juga: Pemerintah Percepat Koneksivitas Joglosemar Dukung Borobudur Sebagai ‘Bali Baru’

“Jadi sambil mengayuh sepeda, para bikers akan menikmati panorama lokasi-lokasi wisata unggulan Jateng. Untuk itu, rute bersepeda dibagi ke dalam dua etape,” tuturnya.

Pada etape pertama, titik mulai pada pukul 05:30 WIB di Gereja Blenduk Semarang, kemudian menuju Alun-Alun Demak, Api Abadi Mrapen, Balaikota Salatiga, dan selesai di De Tjolomadoe Karanganyar. Peserta etape pertama sebanyak 500 orang.

Pada etape kedua, titik mulai di De Tjolomadoe, kemudian menuju Candi Prambanan, dan menuju titik selesai di Candi Borobudur. Etape kedua diikuti oleh 1.700 peserta.

Menurut Sinoeng, Tour de Borobudur merupakan salah satu acara olahraga sepeda yang paling konsisten diselenggarakan di Indonesia. Awalnya agenda ini digagas oleh Semarang Bicycle Association atau Samba.

Adapun, format acara menjadi 2 hari dengan rute yang berbeda-beda diubah sejak 2016. Sebelumnya rute bersepeda hanya dari Semarang menuju Candi Borobudur.

Dengan jarak tempuh bersepeda sekitar 265 kilometer, sebanyak 3.500 personil kepolisian akan membantu pengamanan jalan dan arena perlombaan. Rute bersepeda akan melewati 11 wilayah di jajaran Polda Jateng.

Sinoeng menambahkan sesuai kampanye Jateng yang meminimalkan penggunaan kemasan plastik, panitia akan menyediakan air minum di setiap titik pemberhentian. Kudapan yang disesiakan juga bebas dari kemasan plastik. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*