Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalur Khusus BRT Masih Dalam Tahap Studi Kelayakan

Ade Bhakti Ariawan, Kepala BLU UPTD Trans Semarang | Foto; rakyatjateng.fajar.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Rencana pembangunan dedicated line atau jalur khusus Bus Rapid Transit (BRT) di Semarang saat ini tengah dalam tahap studi kelayakan. Penyiapan proyek jalur khusus Trans Semarang ini melalui pemanfaatan dana dari Green Climate Fund (GCF) sebesar 1 juta dollar AS.

Kepala Badan Layanan Umum (BLU) Unit Pelaksana Tekhnis Daerah (UPTD) Trans Semarang, Ade Bhakti Ariawan mengatakan, pra-studi kelayakan sudah dilakukan sejak awal tahun 2019, dan saat ini akan dilakukan paparan terkait dengan kajian tersebut.

“Pra Studi Kelayakan sudah dilakukan sejak awal tahun 2019, dan saat ini akan dilakukan paparan terkait dengan kajian tersebut dari PT Sarana Multi Infrastruktur (MSI) dan GIZ Sutri NAMA – Indobus yang bekerjasama mengerjakan studi itu,” katanya, belum lama ini.

Dikutip dari Jagaberita.com, Ade mengungkapkan, setelah Pra Studi Kelayakan selesai, tahapan selanjutnya akan dilakukan Studi Kelayakan, untuk mengetahui lebih detail terkait dengan rencana pembangunan jalur khusus BRT tersebut.

“Penyiapan proyek jalur khusus BRT ini melalui pemanfaatan dana dari Green Climate Fund (GCF) sebesar 1 juta dollar AS. Target kajian secara keseluruhan selesai pada Juni 2020 mendatang, untuk kemudian dilakukan paparan kembali terkait dengan tekhnis pengerjaan dan sumber pendanaan,” ungkapnya.

Baca juga: Belasan Tahun Mangkrak, Hotel Termewah di Zaman Belanda Ini Mulai Direnovasi

Dalam Pra Studi Kelayakan tersebut, lanjut Ade, muncul beberapa jalur yang dapat diterapkan untuk jalur khusus BRT. Antara lain, jalur Krapyak hingga Fatmawati.

“Harapan kami dalam kajian penuh nantinya dapat muncul jalur yang dapat dimanfaatkan untuk penerapan jalur khusus BRT tersebut. Dari Terminal Mangkang hingga Terminal Penggaron. Termasuk dari Tugu Muda hingga Kota Lama,” ungkapnya.

Disisi lain, Dr Alfa Narendra dari Pusat Kajian Transportasi Unnes mengatakan, rencana penerapan Dedicated Line untuk BRT Trans Semarang sudah sangat tepat. Hal ini mengingat tingkat kemacetan di Kota Semarang belum terlalu padat.

“Mumpung belum macet dan masyarakat masih bisa antisipasi dengan melalui jalur yang lain, penerapan jalur khusus itu merupakan hal yang positif,” katanya.

Namun demikian, menurut Alfa penerapan jalur khusus tersebut tidak dapat diterapkan di semua jalur BRT. Karena di Kota Semarang sendiri jalan yang memiliki 4 lajur masih sedikit.

“Seperti di Jalan Imam Bonjol, disitu kan memiliki lebar jalan yang sempit, dan tingkat kepadatan juga tinggi, sehingga tidak mungkin diterapkan jalur khsusu tersebut. Berbeda dengan Jalan Pemuda itu masih bisa, jalan raya Krapyak juga bisa,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Alfa mengungkapkan, dengan diterapkannya jalur khusus BRT tersebut akan memeberikan keuntungan bagi pengguna BRT. Seperti, kecepatan BRT dapat lebih tepat waktu, dan jarak antar bus juga dapat diukur lebih akurat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*