fbpx

Hari Tanpa Bayangan Bakal Melanda Wilayah Semarang, Ini Dampaknya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kota Semarang akan mengalami fenomena hari tanpa bayangan pada Jumat (11/10) pekan ini, dan akan terjadi sekitar pukul 11.30 WIB. Efeknya suhu udara akan makin panas. Tercatat pada 18 Oktober 2002 Kota Semarang mencapai suhu tertinggi yaitu 38,5 derajat celcius.

“Hari tanpa bayangan akan terjadi hari Jumat tanggal 11 di Semarang sekitar 11.30, lokasi tempatnya beda-beda,” kata Kepala Seksi Data dan Informasi Stasiun Klimatologi BMKG Semarang, Iis W Harmoko, Rabu (9/10).

Dikutip dari Detik.com, hari tanpa bayangan di Jawa Tengah akan dimulai hari Kamis (10/10) besok. Daerah pertama yaitu Jepara dan berlanjut selama 4 hari dengan daerah yang berbeda.

“Empat hari beda daerah tergantung posisi mataharinya karena geser ke Selatan, jadi Utara lebih dulu,” pungkasnya.

Hari tanpa bayangan menurut Iis bukanlah fenomena yang menyeramkan. Itu adalah peristiwa dimana matahari persis ada di atas sehingga bayangan tegak lurus seolah tidak ada. “Fenomena biasa, hukan hal yang perlu dikhawatirkan,” katanya.

Baca juga: Pesangon Clear, Lokalisasi Sunan Kuning Semarang Resmi Ditutup 18 Oktober Mendatang

Hanya saja biasanya akan berdampak pada suhu udara yang panas. Tercatat pada 18 Oktober 2002 Kota Semarang mencapai suhu tertinggi yaitu 38,5 derajat celcius. “Efeknya biasanya lebih panas karena matahari dekat dengan kita,” pungkas Iis.

Hari tanpa bayangan bisa terjadi 2 kali setahun yaitu ketika menjelang masuk musim hujan pada Oktober dan menjelang musim kemarau pada Februari. Hal itu tergantung pada pergerakan matahari dari posisi di utara ke selatan atau sebaliknya.

“Ketika ada hari tanpa bayangan, akan memasuki musim hujan. Kalau Februari berarti akan mengakhiri musim hujan,” tegasnya.

Fenomena ini ini akan terjadi juga di sejumlah daerah di Indonesia mulai dari Aceh hingga Papua. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan fenomena hari tanpa bayangan terjadi ketika matahari tepat berada di posisi paling tinggi di langit. Fenomena ini disebut kulminasi atau transit atau istiwa’.

Hari tanpa bayangan ini terjadi ketika matahari tepat berada di atas kepala (titik zenit). Sehingga bayangan benda menghilang. Hari tanpa bayangan terjadi dua kali dalam setahun di daerah tropis.

“Bayangan benda tegak akan terlihat ‘menghilang’, karena bertumpuk dengan benda itu sendiri. Karena itu, hari saat terjadinya kulminasi utama dikenal juga sebagai hari tanpa bayangan,” demikian keterangan BMKG. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *