fbpx

Pesangon Clear, Lokalisasi Sunan Kuning Semarang Resmi Ditutup 18 Oktober Mendatang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kompleks Lokalisasi Sunan Kuning Semarang bakal resmi ditutup mulai 18 Oktober mendatang. Pemerintah Kota Semarang memastikan kompleks Resosialisasi Argorejo atau yang lebih dikenal dengan Sunan Kuning ditutup seterusnya.

Sebelumnya, penutupan lokalisasi ini rencananya dilakukan sebelum 17 Agustus 2019 namun terkendala adanya protes besaran uang pesangon atau tali asih yang tidak sesuai dengan janji awal pemerintah.

Meski demikian, wanita pekerja seks (WPS) atau pekerja seks komersial (PSK) di lokalisasi tersebut, kini akhirnya memutuskan menerima pesangon yang ditetapkan Pemkot Semarang.

Pengelola lokalisasi Sunan Kuning (Resos) Argorejo Suwandi menerangkan, sebenarnya dia beserta para PSK tidak sepakat saat disodori berkas untuk ditandatangani soal besaran pesangon. Penolakan tersebut lantaran nilainya berbeda dengan kesepakatan awal sebesar Rp 10,5 juta per WPS.

“Rapat awal menyatakan bahwa kucuran dana Rp 10,5 juta, dari APBD Pemkot Semarang Rp 5 juta dan APBN lewat propinsi Rp 5,5 juta,” kata Suwandi di Aula Resos Argorejo Semarang, Selasa (8/10).

Baca juga: Setelah Sunan Kuning, Pemkot Sasar Penutupan Lokalisasi Gambilangu

Namun, demi mengormati kebijakan pemerintah pusat yang berupaya menutup semua lokalisasi, dia sepakat menerima besaran pesangon yang hanya Rp 5 juta dari APBD Pemkot Semarang.

“Meski belum clear, tapi hari ini sah artinya sudah selesai. Besarannya Rp 5 juta tiap WPS (PSK),” ucapnya, seperti dikutip dari Suara.com.

Salah satu pengurus Resos Argorejo Ari Istiadi membenarkan kesepakatan besaran uang pesangon yang akan diterima para PSK sebesar Rp 5 juta. Penerimaan pesangon akan diberikan pada 10 hingga 15 Oktober 2019.

“Tempatnya nanti di sini, tandatangan terus dananya ditransfer ke rekening masing-masing PSK yang sudah terdata,” katanya.

Menurutnya, sampai saat ini jumlah WPS yang akan menerima dana pesangon ada 448 WPS, selanjutnya pemulangan akan dilakukan secara sendiri-sendiri lantaran uang sudah ada ditangan para WPS.

Kepala Satpol PP Kota Semarang Fajar Purwoto di Semarang, Selasa (8/10) mengatakan kepastian penutupan itu setelah warga binaan di kompleks tersebut menyepakati pemberian tali asih. “Hari sosialisasi terakhir kepada warga, selanjutnya mulai 10 hingga 15 Oktober akan ditransfer kepada para warga yang berhak menerima,” kata Fajar.

Fajar menyebut seremoni penutupan kompleks tersebut akan dilaksanakan pada 18 Oktober. Selama periode 18 hingga 21 Oktober, lanjut dia, para warga binaan akan dipulangkan ke daerah asalnya masing-masing.

“Kami akan menyiapkan transportasi, tapi kalau memilih pulang sendiri silakan,” kata Fajar.

Setelah penutupan, ia memastikan tidak akan ada lagi aktivitas prostitusi di kompleks resos tersebut. (lna)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *