Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ancaman Dibalik Fenomena Alam Awan Caping Puncak Rinjani

Fenomena awan caping di Puncak Rinjani | Foto: facebook uki kifli
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MATARAM – Fenomena topi/caping awan di puncak gunung, sering dikaitkan dengan mitos bakal terjadi bencana. Seperti yang terjadi di puncak Gunung Rinjani baru-baru ini. Topi awan menudungi gunung dengan ketinggian 3.726 di atas permukaan laut ini.

Namun, apa sebenarnya yang terjadi dan benarkah fenomena alam ini menyimpan potensi bahaya yang mengancam warga di lereng gunung, dan juga bagi penerbangan.

Kepala Sub Bidang Prediksi Cuaca BMKG Agie Wandala Putra mengatakan, topi awan disebut sebagai awan altocumulus lentikular. “Awan jenis ini biasanya ditemui di sekitar area gunung,” katanya beberapa waktu lalu.

Awan lentikular terbentuk saat udara bergerak melewati pegunungan, sehingga mendapat pendinginan yang cukup untuk terjadi kondensasi. Awan lentikular memiliki karakteristik yang spesial karena posisinya relatif tetap dan tidak bergerak layaknya awan jenis lain.

Awan jenis ini juga dapat berada pada lokasi yang sama dalam periode lama. Faktor pendukungnya yaitu udara yang naik di atas pegunungan secara berkelanjutan. “Selanjutnya terkondensasi dan menghasilkan awan,” ujarnya, seperti dikutip dari Tempo.co, Rabu (17/7).

Sementara itu, Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Mataram, Agus Rianto, mengatakan fenomena topi awan di puncak Gunung Rinjani tak ada kaitannya dengan pertanda gempa yang terjadi akhir-akhir ini di Nusa Tenggara Barat. “Itu fenomena alam dari awan Lenticular,” ujarnya.

Ia menegaskan, masyarakat yang mengaitkan fenomena alam Lenticular dengan akan terjadinya gempa adalah sebuah kesalahpahaman. “Tidak ada kaitannya, itu hanya rumor, awan caping itu berbahaya bagi penerbangan, bukan tanda-tanda terjadinya gempa,” tegas Agus.

Baca juga: 14 Kecamatan di Gunungkidul Krisis Air Bersih

Peneliti meteorologi di Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional Erma Yulihastin mengatakan, gelombang gunung merupakan suatu sistem aliran gelombang yang tampak di atmosfer dan terbentuk di atas angin yang arahnya menabrak suatu hambatan atau penghalang berupa gunung.

“Hal ini terjadi karena ada angin yang bertiup sangat kuat itu memiliki arah tegak lurus terhadap penghalang atau gunung,” tuturnya

Gelombang gunung, kata Erma, sangat berbahaya karena dapat berpotensi menyebabkan turbulensi pada cuaca cerah atau disebut Clear Air Turbuence (CAT) yang dapat berakibat fatal bagi pesawat yang melintas. “Kasusnya pernah terjadi pada pesawat terbang Boeing 707 di dekat Gunung Fuji, Jepang, pada 1966,” katanya.

Selain itu, gelombang gunung dapat memicu pembentukan turbulensi berupa badai angin kencang yang menuruni lereng (downslope wind) dan geser angin di dekat permukaan atmosfer. Badai angin dahsyat yang menyebabkan kecelakaan pesawat pernah terjadi di Colorado, Amerika Serikat, pada 1999.

Menurut Erma, keberadaan awan topi dapat menjadi penanda suatu sistem gelombang gunung yang terbentuk di atasnya dan terus menjalar serta memiliki komponen-komponen yang dapat memicu kondisi cuaca ekstrem nan berbahaya.

Dampaknya seperti hujan deras orografis merata yang dapat terjadi di bagian belakang sisi gunung, CAT, dan badai angin yang menuruni lereng. Badai angin itu di beberapa wilayah disebut masyarakat dengan sebutan seperti angin bohorok atau angin kumbang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*