fbpx

Gunung Merapi Meletus, BMKG: Kali Ini Letusannya Beda

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Gunung Merapi yang berada di wilayah Provisnsi Jateng dan DIY memang sering menunjukkan aktifitas magmatiknya sejak Mei 2018 sehingga ditetapkan status waspada. Pada awal tahun ini, intensitasnya menjadi sering yang ditandai dengan meluncurkan awan panas. Juga pada Minggu (22/9).

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Jogja menyatakan letusan awan panas yang terjadi pukul 11.36 WIB itu berdurasi sekitar 125 detik, dengan luncuran panas setinggi 800 meter.

Awan panas kali ini berbeda dengan awan panas guguran yang biasa terjadi sejak tanggal 29 Januari 2019. Awan panas guguran ini didahului dengan letusan gas sehingga disebut sebagai awan panas letusan (APL).

Awan panas guguran disebabkan runtuhnya material kubah lava baru tanpa kecepatan awal yang signifikan. Sedangkan Awan Panas Letusan, akibat dari tekanan gas dari dalam.

“Peningkatan tekanan gas ini dapat terdeteksi oleh stasiun pemantauan. hujan abu tipis dilaporkan terjadi di sekitar Merapi dalam radius 15 kilometer dominan di sekitar barat daya,” demikian keterangan tertulis BPPTKG Jogja.

Berdasarkan pantauan BPPTKG hujan abu terjadi di wilayah Tunggul Arum dan Turi. BPPTKG mengimbau masyarakat agar menghindari area dalam radius 3 km dari puncak Gunung Merapi agar tidak ada aktivitas manusia.

“Masyarakat dapat beraktivitas seperti biasa di luar radius 3 km dari puncak Merapi. Masyarakat agar mewaspadai bahaya lahar terutama saat terjadi hujan di sekitar puncak G. Merapi,” tulis BPPTKG.

Sementara, Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Sleman Makwan mengatakan saat ini status Gunung Merapi masih waspad.

Baca juga: Masyarakat Gunungkidul Sampai Mulai Jual Ternak Untuk Beli Air Bersih

Ia mengatakan letusan tersebut mengakibatkan hujan abu tipis yang terpantau dari sisi barat Dusun Tunggularum, Desa Wonokerto, Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman. “Kami masih terus memantau perkembangan. Saat ini warga di lereng Merapi masih tenang. Kondisi aman terkendali,” katanya.

Di Boyolali, letusan Gunung Merapi pada Minggu (22/9) siang tidak mempengaruhi aktivitas warga desa Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Mereka tetap menjalankan aktivitas bertani meskipun Merapi meluncurkan awan panas.

Kepala Desa Klakah Marwoto di Boyolali, Minggu, mengatakan warga setempat di kawasan lereng barat Merapi dengan mayoritas bekerja sebagai petani itu, tetap beraktivitas seperti biasa.

Mereka antara lain bekerja di ladang masing-masing untuk mengurus pertanian sayuran. Mereka tetap meningkatkan kewaspadaan terkait aktivitas vulkanik Gunung Merapi yang hingga saat ini berada di level waspada.

Tumar, Kepala Desa Jrakah, mengatakan wilayah desanya yang berdekatan dengan Klakah juga masih aman, karena awan panas meluncur ke arah Kali Gendol Kabupaten Sleman.

“Desa kami tidak ada hujan abu dan masyarakat tetap pergi ke ladang hingga peristiwa itu terjadi,” kata Tumar.

Samsuri, petugas jaga base camp pendakian Desa Lencoh, Kecamatan Selo, mengatakan warga setempat hanya melihat asap yang mengepul ke atas dari puncak Merapi.

Namun, warga setempat tidak mendengar suara letusan dari puncak Gunung Merapi. Ia menyebut keluarnya awan panas relatif kecil dari Merapi mengarah ke Kali Gendol memang sering terjadi, namun dampak hujan abu tidak sampai ke desa yang berada di lereng utara gunung tersebut.

“Status Merapi hingga kini masih waspada sehingga warga tetap beraktivitas di ladangnya masing-masing,” kata Samsuri. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *