COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Waspada, Gelombang Setinggi 4 Meter Masih Akan Terjadi di Laut Selatan

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta merilis peringatan dini gelombang tinggi laut selatan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Prediksi tinggi gelombang selama sepekan ke depan antara 1,5-4 meter.

Kepala Stasiun Klimatologi Mlati BMKG Yogyakarta, Reni Kraningtyas mengatakan Penyebab tinggi gelombang laut karena adanya perbedaan tekanan udara yang signifikan antara Australia (pusat tekanan udara tinggi 1.025 HPa) dengan Asia (pusat tekanan udara rendah 998 HPa).

Hal itu, lanjutnya mengakibatkan peningkatan kecepatan angin di Samudera Hindia selatan DIY mencapai 45-70 km/jam.

“Peningkatan kecepatan angin ini berdampak pada gelombang laut tinggi di perairan selatan DIY. Prediksi gelombang laut tinggi di perairan selatan DIY 4-9 Agustus 2019 antara 1,5-4 meter,” katanya seperti dikutip dari Detiknews.com.

Prediksi tinggi gelombang pada 4 Agustus 2019 antara 2-3,5 meter, 5 Agustus 2-3,5 meter, 6 Agustus 2-3 meter, 7 Agustus 1,5-3 meter, 8 Agustus 2-3,5 meter dan 9 Agustus 2,5-4 meter.

BMKG mengimbau wisatawan tidak mandi di laut dan menjauhi bibir pantai, nelayan sementara tidak melaut dan menambatkan kapal di tempat yang aman, pelaku usaha di kawasan pantai mewaspadai gelombang pasang yang dapat merusak bangunan, memperhatikan arahan petugas SAR di sekitar pantai, dan update informasi prakiraan tinggi gelombang dari BMKG.

Baca juga: Nelayan Jepara Tetap Melaut Meski Gelombang Tinggi

Sebelumnya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) pusat memberikan informasi peringatan dini gelombang tinggi di beberapa wilayah perairan Indonesia.

Melalui keterangan resminya pada laman maritim.bmkg.go.id. Peringatan dini berlaku sejak Sabtu (3/8/2019) pukul 07.00 WIB hingga Senin (5/8/2019) pukul 07.00 WIB. Pola angin di wilayah utara ekuator umumnya dari Tenggara – Selatan dengan kecepatan 4 – 25 knot.

Sedangkan di wilayah selatan ekuator umumnya dari Timur – Tenggara dengan kecepatan 4 – 30 knot.

Kecepatan angin tertinggi terpantau di Perairan selatan Jawa hingga Sumba, Laut Sawu, Selat Makassar bagian selatan, Perairan barat Sulawesi Selatan, Laut Banda.

Melebar ke Perairan Kep. Letti hingga Tanimbar dan Perairan Kep Kei hingga Aru, Laut Seram, Perairan Kep. Sangihe – Talaud, Laut Maluku bagian utara, Laut Halmahera, dan Perairan Sorong – Raja Ampat.

Kondisi ini mengakibatkan peningkatan tinggi gelombang di sekitar wilayah tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*