Ngesti Pandawa

Kawasan Industri Wijaya Kusuma Berkomitmen Bangun 1 Pabrik/Tahun

Kawasan industri | Foto: bumnki.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – PT Kawasan Industri Wijaya Kusuma (Persero) berkomitmen untuk merealisasikan Bangunan Pabrik Siap Pakai (BPSP) satu pabrik per tahun. Langkah perseroan tersebut seiring dengan tingginya kebutuhan bangunan siap pakai untuk berbagai jenis industri.

Direktur Utama PT KIW, Rachmadi Nugroho tidak hanya itu, target pembangunan minimal 1 BPSP di setiap tahunnya tersebut, dilakukan karena melihat demand dari calon investor yang memiliki kebutuhan begitu besar terhadap bangunan pabrik siap pakai.

Dia menuturkan bagi PT KIW yang fokus pada Customer Oriented, berusaha untuk memenuhi kebutuhan pasar tersebut dengan sebaik-baiknya. Tidak hanya memperbanyak kuantitas BPSP saja, PT KIW juga melakukan peningkatan kualitas pada infrastruktur bisnis yang mendukung dan memberi kemudahan bisnis bagi para tenant KIW.

“KIW terus berkomitmen dalam pembangunan BPSP dengan menargetkan adanya pembangunan minimal 1 BPSP di setiap tahunnya,” katanya usai meresmikan BPSP ke 9 yang diberi nama Graha Wiyaja Utama I, Rabu (21/8)

Bangunan ini  memiliki luas tanah 17.938 meter persegi (m2) dengan luas bangunan 10.115 m2, yang terdiri dari Bangunan Utama seluas 8.370 m2 dan Bangunan Pendukung seluas 1.680 m2. BPSP ini merupakan yang terbesar yang pernah dibangun di kawasan tersebut.

Baca juga: BI Usulkan Kawasan Industri Baru di Pantura

Rachmadi mengatakan, BPSP Graha Wijaya Utama I ini, nantinya akan digunakan oleh PT Mas Silueta, perusahaan asal Negara Sri Lanka yang bergerak pada bidang industri garment. Lebih khusus, pembuatan produk untuk brand Victoria Secret.

Dikatakan, pembangunan BPSP 9 ini merupakan bentuk keseriusan PT KIW dalam melakukan transformasi bisnis.

Dilansir dari Bisnis.com, KIW melalui pembangunan BPSP 9 juga berharap dapat menjadi katalisator pembangunan ekonomi masyarakat, terkhusus di Provinsi Jawa Tengah karena dengan dibangunnya BPSP 9 yang mampu menampung karyawan sekitar 3.000 sampai dengan 5.000 orang, maka sudah pasti akan mampu menyerap tenaga kerja sekitar dengan jumlah tersebut.

Dengan demikian, jumlah karyawan di KIW yang sebelumnya adalah sebesar 21.000 orang, kini akan bertambah menjadi 24.000 sampai dengan 26.000 orang.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan, peresmian BPSP 9 akan menggairahkan perekonomian karena adanya investasi yang masuk. Menurutnya, dengan adanya persewaan bangunan pabrik siap pakai akan memudahkan investor.

“Ini saya rasa bagus, KIW menyediakan bangunan pabrik siap pakai. Semoga kedepan ada BPSP baru yang bisa digunakan,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*